EKONOMI MAKRO

PENGANGKUTAN DAN KOMUNIKASI

Sektor ini mencakup kegiatan pengangkutan umum untuk barang dan penumpang, baik melalui darat, laut, sungai/danau dan udara. Sektor ini mencakup pula jasa penunjang angkutan dan komunikasi.

Angkutan Kereta Api

Nilai tambah bruto atas daar harga berlaku dihitung berdasarkan data yang diperoleh dari Laporan Tahunan Umum Kereta api. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 1993 dihitung dengan cara ekstrapolasi dengan menggunakan indeks produksi gabungan tertimbang penumpang dan ton – km barang yang diangkut.

Angkutan Jalan Raya

Subsektor ini meliputi kegiatan pengangkutan barang dan penumpang yang dilakukan oleh perusahaan angkutan umum, baik bermotor ataupun tidak bermotor, seperti : Bis, truk, bemo, taksi, becak, dokar dan sebagainya. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dengan menggunakan pendekatan produksi yang didasarkan pada data jumlah armada umum barang dan penumpang wajib uji diperoleh dari laporan tahunan Dinas Lalu Lintas Jalan Raya (DLLAJR) dan hasil survey khusus pendapatan regional angkutan yang dilakukan setiap tahun, sedangkan untuk data kendaraan tidak bermotor diperolah dari Dinas Pendapatan Daerah dan berbagai Survei. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 1993 dihitung dengan cara revaluasi.

Angkutan Laut/Air

Tidak ada di wilayah Kabupaten Jombang.

Angkutan Udara

Tidak ada di Wilayah Kabupaten Jombang.

Jasa Penunjang Angkutan

Meliputi kegiatan pemberian jasa dan penyediaan fasilitas yang bersifat menunjang dan berkaitan dengan kegiatan pengangkutan, seperti : Terminal dan parkir, keagenan barang dan penumapang, ekspedisi, bongkar/muat, penyimpanan dan pergudangan, serta jasa penunjang angkutan lainnya.

a. Terminal dan Perparkiran

Mencakup kegiatan pemberian pelayanan dan pengaturan lalu lintas kendaraan/armada yang membongkar atau mengisi muatan, baik barang maupun penumpang, seperti : kegiatan terminal dan parkir, pelabuhan laut, pelabuhan udara.

 

 

 

b. Bongkar/Muat

Pelayanan yang disediakan di pelabuhan laut meliputi fasilitas berlabuh, tambat, pandu, distribusi air tawar serta kegiatan pencatatan muatan barang dan penumpang. Data output untuk kegiatan perparkiran masih menggunakan persentase dari angkutan darat.

c. Keagenan

Kegiatan Keagenan mencakup pelayanan keagenan barang dan penumpang yang diberikan kepada usaha angkutan, baik angkutan darat, udara, sungai maupun laut. Output dihitung dengan menggunakan rasio yang diperoleh dari table Input-Output Indonesia 1985 terhadap nilai output seluruh jenis angkutan. Struktur biaya diperoleh dari survey khusus. Penghitungan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 1993 dilakukan dengan cara deflasi memakai indeks harga konsumen komponen biaya transport.

d. Pergudangan

Kegiatan Pergudangan mencakup pemberian jasa penyimpanan barang, dalam suatu bangunan di lapangan terbuka dalam wilayah suatu pelabuhan laut. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dan atas dasar harga konstan 1993 diperoleh dengan menggunakan rasio tertentu terhadap angkutan laut.

Komunikasi

Kegiatan ini dicakup adalah jasa pos giro dan telekomunikasi.

a.  Pos dan Giro

Kegiatan ini meliputi kegiatan pemberian jasa pos dan giro seperi pengiriman surat,wesel, paket, jas giro, jasa tabungan dan sebagainya. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku didasarkan pada data produksi dan struktur biaya yang diperoleh dari laporan keuangan PT. Pos Indonesia (Persero) Cabang Jombang. Perkiraan nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 1993 dilakujkan dengan cara ekstrapolasi, menggunakan indeks gabungan dari jumlahsuratyang dikirim dan jumlah uang yang digirokan.

b.  Telekomunikasi

Kegiatan ini mencakup pemberian jasa dalam hal pemakaian hubungan telepon, telegrap dan teleks. Nilai tambah bruto atas dasar harga berlaku dihitung berdasarkan data yang bersumber dari laporan tahunan PT. Telkom. Nilai tambah bruto atas dasar harga konstan 1993 dihitung dengan menggunakan indeks produksi gabungan tertimbang yang meliputi jumlah menit local/interlokal dan banyaknya pemegang telepon.

 

 

 

c.   Jasa penunjang Komunikasi

Kegiatan Subsektor ini mencakup pemberian jasa dan penyediaan fasilitas yang sifatnya menunjang komunikasi seperti : wartel, warpostel, radio pager dan telepon seluler (ponsel).

Pengangkutan dan komunikasi adalah penting bagi pembangunan ekonomi dan kesejahteraan serta kualiti hidup rakyat telah mencatatkan kemajuan bagi tempoh 1980-1998. Suasana ekonomi yang baik dan pembangunan teknologi yang pesat telah membantu mempercepatkan kemajuan dalam bidang ini. Indeks Pengangkutan dan Komunikasi telah dikira dengan menggunakan lima komponen. Empat daripadanya yang diukur berdasarkan nisbah setiap seribu penduduk ialah bilangan motokar dan motosikal persendirian, kenderaan perdagangan, telefon dan edaran purata akhbar harian. Komponen kelima ialah sub-indeks pembangunan jalan raya. Arah aliran Indeks Pengangkutan dan Komunikasi pada umumnya telah meningkat daripada 87.4 mata pada tahun 1980 kepada 112.8 mata pada tahun 1998 (Rajah 13).

Pertambahan bilangan kenderaan persendirian dalam tempoh 19 tahun adalah menggalakkan. Bilangan motokar dan motosikal persendirian telah meningkat dua kali ganda daripada 165 setiap seribu penduduk pada tahun 1980 kepada 346 pada tahun 1998 (Rajah 14).

Pertumbuhan pesat ini menunjukkan masyarakat Malaysia semakin berkemampuan dan ini turut mempengaruhi arah aliran Indeks Pengangkutan dan Komunikasi serta meningkatkan kualiti hidup.

Peningkatan bilangan kenderaan bermotor dan sistem jalan raya yang lebih bermutu dan luas liputannya membolehkan penduduk lebih mudah bergerak dan senang dihubungi. Sub-indeks kenderaan perdagangan telah menunjukkan arah aliran menaik (Rajah 15).

Kenderaan perdagangan bagi setiap seribu penduduk telah meningkat daripada 22 pada tahun 1980 kepada 42 pada tahun 1998.

Kenderaan perdagangan termasuk teksi, kereta sewa, bas, kenderaan membawa barang, treler dan kenderaan bagi sekolah memandu. Peningkatan bilangan kenderaan perdagangan menunjukkan kualiti hidup telah bertambah baik terutama dengan bertambahnya bilangan dan kualiti perkhidmatan pengangkutan awam seperti bas dan teksi serta rangkaian jalan raya yang semakin meluas.

Pembesaran jalan raya telah dilaksanakan dengan pesat dan ini telah membawa kesan positif kepada kualiti hidup penduduk di negara ini.

Ukuran jarak jalan raya telah bertambah sebanyak 208.6 peratus daripada 21,914 km pada tahun 1980 kepada 67,627 km pada tahun 1998 seperti yang ditunjukkan oleh arah aliran sub-indeks pembangunan jalan raya yang meningkat (Rajah 16).

Sub-indeks pembangunan jalan raya adalah berdasarkan kepada jumlah ukuran jarak jalan raya, luas kawasan dan bilangan penduduk. Peningkatan sub-indeks pembangunan jalan raya menunjukkan bertambahnya rangkaian jalan raya yang menghubungkan kawasan bandar dan semakin kurangnya masalah pengangkutan yang disebabkan oleh kesesakan lalu lintas di kawasan bandar dan kekurangan jalan raya yang baik di luar bandar. Pembesaran sistem jalan raya telah menambah keupayaan untuk menampung peningkatan bilangan lalu lintas yang pesat.

Pembangunan system rangkaian jalan raya khususnya yang menghubungkan kawasankawasan Bandar membolehkan penduduk mudah bergerak dan senang dihubungi. Sub-indekstelefon bagi setiap seribu penduduk telah mencatatkan arah aliran yang meningkat (Rajah 17).

Pertambahan pesat indeks tersebut dalam tempoh 1990an adalah disebabkan oleh usaha menaik taraf rangkaian telekomunikasi yang sedia ada dengan menggunakan teknologi baru, meliberalisasikan sector telekomunikasi dan meningkatkan aksesibiliti perkhidmatan telefon. Ini dicerminkan oleh peningkatan enam kali ganda bilangan telefon daripada 44 bagi setiap seribu penduduk pada tahun 1980 kepada 262 bagi setiap seribu penduduk pada tahun 1998. Kemajuan ini menunjukkan kualiti hidup telah meningkat. Perkhidmatan telefon selular yang lebih liberal telah menyebabkan bilangan pelanggan perkhidmatan telefon selular meningkat sehingga lebih 27 kali ganda daripada 78,000 pelanggan pada tahun 1990 kepada 2.12 juta pelanggan pada tahun 1998. Pada tahun 1998, terdapat kira-kira 95.7 telefon selular bagi setiap seribu penduduk.

Telefon selular yang lebih mudah diperolehi telah membantu melengkapkan kemudahan

perkhidmatan telefon talian asas. Selain daripada telefon, pertumbuhan pesat rangkaian

telekomunikasi telah meningkatkan bilangan pelanggan internet dan teleks (Kotak 8).

Pengedaran akhbar yang merupakan salah satu alat bagi penyebaran maklumat dan pendidikan telah digunakan untuk menunjukkan tahap kualiti hidup yang dicapai oleh masyarakat. Dengan menggunakan akhbar, maklumat boleh di sampaikan secara meluas dan dalam masa yang singkat. Edaran purata akhbar harian bagi setiap seribu penduduk meningkat daripada 169 pada tahun 1980 kepada jumlah maksimum sebanyak 197 pada tahun 1985 tetapi turun semula kepada 159 pada tahun 1998 (Rajah 18).

Penurunan ini adalah disebabkan oleh meningkatnya persaingan daripada sumber maklumat lain seperti majalah, penerbitan berkala, internet, radio dan televisyen.

Kemunculan setesen radio dan televisyen swasta telah memberi lebih banyak pilihan kepada pengguna untuk menikmati program yang disiarkan termasuk hiburan, kebudayaan, sukan dan pendidikan.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TEORI PRODUKSI DAN KEGIATAN PERUSAHAAN

Teori tingkah laku konsumen memberikan latar belakang yang penting di dalam memahami sipat permintaan para pembeli di pasar. Dari analisis itu sekaran sudah dapat di fahami alas an para pembeli menaikan permintaannya ke atas suatu barang apabila harganya turun, dan mengurangi pembeliannya kalau harga naik.

Untuk melihat seluk beluk kegiatan perusahaan dalam memproduksi dan menawarkan barangnya di perlukan analisis ke atas berbagai aspek kegiatan memproduksinya. Pertama – tama harus dianalisis sampai dimana factor – factor produksi akan di gunakan untuk menghasilkan barang yang akan di produksinya

BENTUK-BENTUK ORGANISASI PERUSAHAAN

Organisasi perusahaan dapat dibedakan kepada tiga bentuk organisasi yang pokok, yaitu :

Perusahaan perseorangan

Prusahan perseorangan adalah organisasi perusahaan yang terbanyak jumlahnya dlam setiap perekonomian , Contoh-contoh yang seperti itu adalah penjual sate, restoran, took kelontongan, dan took makanan dan minuman. Keuntungan terpenting dari perusahaan perseorangan adalah kebebasan yang tidak terbatas yang dimiliki pemiliknya.

Perusahaan firma atau perkongsian

Organisasi perusahaan seperti ini adalah organisasi perusahaan yang dimiliki oleh beberapa orang. Modal perusahan dikumpulkan dari anggota-anggotanya dan meminjam modal dari badan-badan keuangan, serta tanggungjawab bersama di dalam menjalankan perusahaannya.

Perusahaan terbatas

Dari segi jumlah produksi dan hasil penjualan yang di lakukan, organisasi perusahaan yang berbentuk perseroan terbatas adalah bentuk perusahaan yang paling penting. Perusahaan ini mengeluarkan modal secara mengeluarkan saham-suatu bentuk surat yang berharga yang menyatakan bahwa pemegang adalah menjadi salah seorang pemilik dari perusahaan yang mengeluarkan saham tersebut.

Bentuk lain organisasi perusahaan, yaitu :

1. Perusaaan milik Negara

Perusahaan yang saham-saham dari perusahaan Negara adalah dimiliki oleh pemerintah

2. Perusahaan koperasi

Perusahaan koperasi adalah perusahaan yang didirikan bukan untuk mencari keuntungan tetapi untuk melindungi kepentingan para anggotanya. Perusahan kopersi dapat di bedakan menjadi tiga jenis : kopersi konsumsi, koperasi produksi, dan koperasi kredit

PERUSAHAAN DI TINJAU DARI SUDUT TEORI EKONOMI

Di dalam teori ekonomi berbagai jenis perusahaan dipandang sebagai unit-unit badan usaha yang mempunyai tuuan yang bersamaan, yaitu mencari keuntungan yang maksimum, dan untuk tujuan tersebut ia menjalankan usaha yang bersamaan, yaitu mengatur penggunan faktor-faktor produki dengan cara yang seefisien mugkin sehingga usaha untuk memaksimumkan keuntungan dapat dicapai dengan cara yang dari sudut ekonomi dipandang sebagai cara yang paling efesien.

Cara mencapai tujuan  memaksimumkan keuntungan

Keuntunganatau kerugian adla perbedaan diantara hasil penjualan  dan ongkos produksi. Keuntungan diperoleh apabila hasil penjualan adalah lebih besar dari ongkos produksi, dan kerugian akan dialami apabila hasil penjualan lebih sedikit dari ongkos produksi. Keuntungan yang maksimum dicapai apabila perbedaan diantara hasil penjualan dan ongkos produksi mencapai tingkat yang paling besar.

Fungsi Produksi

Perkaitaan di antara faktor-faktor produksi dan faktor produksi yang diciptakannya di namakan fungsi produksi, factor-faktor produksi, seperti telah dijelaskan dapat dibedakan kepada empat golongan, yaitu tenaga kerja, tanah, modal, dan keahlian keusahawanan

Firma dan industri

Firma dalam teori ekonomi adalah dimaksudkan sebagai suatu badan usaha yang menggunakan faktor-faktor produksi untuk menghasilkan barang-barang yang dibutukan masyarakat. Dan pada umumnya firma hanya menghasilkan satu jenis barang saja.

Industri dalam teori ekonomi diartikan sebagai kumpulan dari firma-firma yang menghasilkan barang yang sama atau sangat bersamaan yang terdapat dalam suatu pasar.

FUNGSI PRODUKSI

Fungsi produksi merupakan hubungan antara faktor-faktor produksi (tenaga kerja, tanah, modal dan keahlian keusahawanan) dan tingkat produksi yang diciptakan.

 

       Q =  f (K, L, R, T)

 

Q : jumlah produksi yang dihasilkan oleh berbagai jenis faktor produksi.

K : jumlah modal

L : jumlah tenaga kerja

R : kekayaan alam

T : teknologi yang digunakan

 

Faktor produksi : input

Jumlah produksi : output

Apakah makna dari persamaan yang dinyatakan di atas? Persamaan tersebut merupakan suatu pernyataan matematik yang pada dasarnya berarti bahwa tingkat produksi suatu barang tergantung kepada jumlah modal, jumlah tenaga kerja, jumlah kekayaan alam, dan tingkat teknologi yan digunakan.

 

 

TEORI PRODUKSI DENGAN SATU FAKTOR BERUBAH

Teori produksi sederhana yang menggambarkan tentang hubungan antara tingkat produksi suatu barang dengan jumlah tenaga kerja yang digunakan untuk menghasilkan tingkat produksi barang. (Faktor produksi lain : tetap)

Hukum Hasil Lebih yang Semakin Berkurang

(The Law of Diminshing Return)

*          menyatakan bahwa: apabila faktor produksi yang dapat diubah jumlahnya (tenaga kerja) terus menerus ditambah sebanyak satu unit, pada mulanya produksi total akan semakin banyak pertambahannya, tetapi sesudah mencapai suatu tingkat tertentu produksi tambahan akan semakin berkurang dan akhirnya mencapai nilai negatif dan ini menyebabkan pertambahan produksi total semakin lambat dan akhirnya mencapai tingkat yang maksimum kemudian menurun.

Dengan demikian pada hakekatnya hokum hasil lebih yang semakin berkurang menyatakan bahwa perkaitan diantara tingkat produksi dan jumla tenaga kerja yang digunakan dapat dibedakan dalam tiga tahap, yaitu :

i.  Tahap pertama : Produksi total mengalami pertambahan yang semakin cepat,

ii. Tahap kedua     : Produksi total pertambahannya semakin lama semakin kecil,

iii.Tahap ketiga     : Produksi total semakin lama semakin berkurang

Tabel 9.1

Pengaruh perubahaan tenaga kerja ke atas

Tingkat Produksi total sesuatu barang pertaniaan

 

Tanah

Tenaga Kerja

(L)

Produk Total

(TP)

Produk Rata2

(AP)

Produk Marginal

 (MP)

Tahap Produksi

1

1

100

100

-

1

2

300

150

200

1

3

600

200

300

Tahap Awal

1

4

880

220

280

1

5

1.050

210

170

1

6

1.140

190

90

Tahap Kedua

1

7

1.190

170

50

1

8

1.190

150

0

1

9

1.100

120

-90

Tahap Ketiga

1

10

700

70

  -400

 

 

 

 

Produksi Total, Produksi Rata-Rata, Dan Produksi Marginal

Produksi Marginal

Produksi Marginal adalah tambahan produksi yang diakibatkan oleh pertambahan satu tenaga kerja yang digunakan.

MP  : produksi marginal

DTP : pertambahan produksi total

DL   : pertambahan tenaga kerja

Produksi Rata-rata

Produksi rata-rata adalah produksi yang secara rata-rata dihasilkan oleh setiap pekerja.

AP : produksi rata-rata

TP : produksi total

L   : tenaga kerj

TEORI PRODUKSI DENGAN DUA FAKTOR BERUBAH

Analisis yang baru saja dibuat menggambarkan bagaimana tingkat produksi akan mengalami perubahaan apabila dimisalkan satu factor produksi, yaitu tenaga kerja, terus menerus ditambah tetapi actor-aktor produksi lainnya dianggap tetap jumlahnya, yaitu tidak dapat diubah lagi.

 

 

Kurva Produksi Sama (Isoquant)

Kurva produksi sama adalah kurva yang menggambarkan gabungan tenaga kerja dan modal yang akan menghasilkan satu tingkat produksi tertentu.

Tabel

Gabungan Tenaga Kerja dan Modal

Untuk menghasilkan 1000 unit produksi

 

GABUNGAN

 

TENAGA KERJA

 

MODAL

 

TINGKAT PRODUKSI

 

A

1

6

1000

B

2

3

1000

C

3

2

1000

D

6

1

1000

 

Garis Ongkos Sama (Isocost)

Garis ongkos sama adalah garis yang menggambarkan gabungan factor-faktor  produksi yang dapat diperoleh dengan menggunakan sejumlah biaya tertentu.

Untuk membuat garis ongkos sama data berikut diperlukan : (i) haga faktor-faktor produksi yang digunakan, dan (ii) jumlah uang yang yang tersedia untuk membeli faktor-faktor produksi yang dibutuhkan.

Cth.     Upah tenaga kerja Rp. 2.000,-

Biaya modal per unit  Rp.4.000,-

Dana yang tersedia Rp. 16.000,-

TC1 menunjukkan gabungan tenaga kerja dan modal yang dapat diperoleh dengan menggunakan dana tersebut.

TC2,  TC3,  dan   TC4 menunjukkan garis biaya sama apabila jumlah dana yang tersedia berturut-turut Rp. 20.000,-, Rp.24.000,- dan Rp.28.000,-.

Memaksimumkan Produksi

Dalam membicarakan persoalan yang dinyatakan dalam (i) dimisalkan biaya yang dibelanjakan untuk membeli per unit modal adalah Rp 4.000, upah tenaga kerja Rp 2.000, dan biaya yang disediakan produsen adalah Rp 28.000. dengan uang sebanyak Rp 28.000 Produsen dapat, sekiranya ia membeli satu jenis factor produksi saja, memperoleh 7 unit modal atau 14 tenaga kerja saja. Maka garis ongkos sama TC4 menggambarkan gabungan tenaga kerja dan modal yang dapat diperoleh produsen dengan menggunakan uang yang tersedia. Persoalannyan sekarang , yang manakah gabungan yang dapat menghasilkan produksi yang paling maksimum? Terdapat 5 titik yang terletak pada berbagai kurva produksi sama yang merupakan titik perpotongan atau titik persinggungan dengan garis TC4. Titik tersebut adalah A, B, C, D, Dan E. Dari kelima-lima titik in, titik E terletak di kurva produksi sama yang paling tinggi, yaitu kurva produksi sama y yang menggambarkan tingkat produksi sebanyak 2.500 . Ini berarti  gabungan yang ditunjukan oleh titik E merupakan gabungan yang memeksimumkan jumlah produksi yang dapat dibiayai oleh uang sebanyak Rp 28.000. Gabungan ini terdiri dari 4 unit modal dan 6 tenaga kerja.

EKONOMI MAKRO

PERSAINGAN SEMPURNA

}  Persaingan sempurna merupakan struktur pasar yang paling ideal, karena di anggap sistem pasar ini adalah srtuktur pasar yang akan menjamin terwujudnya kegiatan memproduksi barang atau jasa yang sangat tinggi efisiensinya.

}  Persaingan sempurna adalah suatu permulaan yang baik dalam mempelajari cara-cara firma menentukan harga dan produksi di dalam usaha mereka untuk mencari keuntungan yang maksimum.

}  CIRI-CIRI PASAR PERSAINGAN SEMPURNA

}  Pasar persaingan sempurna dapat di definisikan sebagai srtuktur pasar atau industri di mana terdapat banyak penjual dan pembeli,dan setiap penjual atau pun pembeli tidak dapat mempengaruhi keadaan di pasar.

}  Ciri-ciri pasar persaingan sempurna adalah :

Firma adalah pengambilan harga, Pengambil harga atau price taker berarti sesuatu firma yang ada di dalam pasar tidak dapat menentukan atau merubah harga pasar. Harga barang di pasar di tentukan  oleh interaksi di antara keseluruhan produsen dan keseluruhan pembeli.

Setiap firma mudah ke luar dan masuk. Sekiranya perusahaan mengalami kerugian,dan ingin meninggalkan industri tersebut,langkah inin dapat dengan mudah dilakukan. Sebaliknya apabila ada produsen yang ingin melakukan kegiatan di industri tersebut,produsen tersebut dapat dengan mudah melakukan yang diinginkan tersebut.

Menghasilkan barang yang serupa. Barang yang dihasilkan berbagai firma tidak mudah untuk dibede-bedakan. Barang yang dihasilkan sangat sama atau serupa. Tidak terdapat perbedaan yang nyata diantara barang yang dihasilkan sesuatu firma dengan produksi firma lainnya. Barang seperti itu dinamakan dengan istilah barang identical atau homogenous. Barang yang dihasilkan seorang produsen merupakan pengganti sempurna kepada barang yang dihasilkan produsen-produsen lain.

Terdapat banyak firma di pasar. Sifat inilah yang menyebabkan firma tidak mempunyai kekuasan untuk merubah harga. Sifat ini melalui dua aspek, yaitu jumlah firma sangat banyak dan masing-masing firma adalah relatif kecil kalau dibandingkan dengan keseluruhan jumlah firma di dalam pasar.

Pembeli mempunyai pengetahuan sempurna mengenai pasar. Dalam pasar persaingan sempurna juga dimisalkan bahwa jumlah pembeli adalah sangat banyak.

}  PERMINTAAN DAN HASIL PENJUALAN

}  Di dalam menganalisis usaha sesuatu firma untuk memeksimumkan keuntungan, dua hal harus di perhatikan : (a) ongkos produksi yang di keluarkan firma dan (b) hasil penjualan dari barang yang di hasilkan firma itu.

}  PERMINTAAN PASAR DAN FIRMA

Sifat tersebut adalah : setiap firma adalah pengambilan harga, yaitu sesuatu firma tidak mempunyai kekuasaan untuk menentukan harga.
Contoh Gambar 11.1 Hubungan di antara Permintaan Pasar dan Permintaan yang di hadapi firma:

}  HASIL PENJUALAN MARGINAL, RATA-RATA, DAN  TOTAL

}  Kurva permintaan pada dasarnya di gambarkan dengan tujuan untuk menjelaskan tentang jumlah permintaan ke atas sesuatu barang pada berbagai tingkat harga. Di samping itu, di dalam menganalisis kegiatan firma, ia menunjukan pula hasil penjualan rata-rata yang di terima produsen pada berbagai tingkat produksinya.

}  Suatu konsep ( istilah ) mengenai hasil penjualan yang sangat penting untuk diketahui dalam analisis penentuan harga dan produksi oleh suatu perusahaan adalah pengertian hasil penjualan marginal ( MR – yaitu dari perkataan marginal revenue ) yaitu tambahan hasil penjualan yang di peroleh firma dari penjualan satu unit lagi barang yang di produksikannya. Seluruh jumlah pendapatan yang diterima perusahaan dari menjual barang yang diproduksikannya dinamakan hasil penjualan total (TR) yaitu dari perkataan total revenue.

}  Apabila harga adalah Rp 200; sedangkan garis TR1 adalah kurva hasil penjualan total apabila harga barang adalah Rp 400. Titik-titik pada TR0 dan TR1 menggambarkan banyaknya hasil pejualan total pada berbagai jumlah barang yang dijual.. Sebagai contoh, titik A menggambarkan bahwa pada harga Rp 200, penjualan sebanyak 8 unit akan menyebabkan hasil penjualan total mencapai Rp 1.600. Dan titik A1 menunjukkan bahwa pada harga Rp 400, penjualan sebanyak 8 unit akan menyebabkan hasil penjualan total perusahaan mencapai Rp 3.200.

}  PEMAKSIMUMAN KEUNTUNGAN JANGKA PENDEK: CONTOH ANGKA

}  Di dalam jangka pendek, pemaksimuman untung oleh sesuatu firma dapat di terangkan dengan dua cara. Yang pertama ialah dengan menghitung dan membandingkan hasil penjualan total dengan ongkos total. Keuntungan adalah perbedaan di antara hasil penjualan total yang di peroleh dangan ongkos total yang di keluarkan. Keuntungan akan mencapai maksimum apabila perbedaan diantara kedua-duanya adalah maksimum. Pemaksimuman keuntungan di capai pada tingkat produksi dimana hasil penjualan marginal ( MR ) sama dengan ongkos marginal.

 

}  Jumlah produksi, ongkos produksi dan hasil penjualan

}  GRAFIK PEMAKSIMUMAN KEUNTUNGAN JANGKA PENDEK
Secara grafik pemaksimuman keuntungan oleh suatu firma dapat ditunjukan dengan dua cara:
Dengan grafik yang menggambarkan ongkos total dan hasil penjualan total; dan
Dengan grafik yang menunjukan ongkos marginal dan hasil penjualan marginal..

PENDEKATAN ONGKOS TOTAL-HASIL PENJUALAN TOTAL

}  Garis tegak yang tepanjang ini menggambarkan keuntungan yang paling maksimum. Perpotongan di antara kurva TC dan kurva TR di namakan titik kembali modal ( break-even point ) yang menggambarkan ongkos total yang di keluarkan perusahaan adalah sama dengan hasil penjualan total yang di terimanya.

}  Pendekatan ongkos total – hasil penjualan total

}  Gambar 11.4 menentukan keuntungan maximum dengan menggunakan kurva ongkos marginal dan hasil penjualan marginal

}  PENDEKATAN ONGKOS MARGINAL-HASIL PENJUALAN MARGINAL
Kurva – kurva yang dibuat adalah AVC, AC, MC dan MR. Kegiatan perusahaan mencapai keuntungan maksimum apabila pada jumlah produksi yang dicapai, MC adalah sama dengan MR sesuai dengan yang di gambarkan dalam Tabel 11.1, dalam gambar 11.4 di tunjukan bahwa keadaan dimana MC = MR berlaku pada waktu produksiadalah 6 unit.

TIGA KEMUNGKINAN KEDUDUKAN  KEGIATAN FIRMA

Dalam jangka pendek, terdapat tiga kemungkinan dalam corak keuntungan firma, yaitu:

1. Mendapat untung luar biasa atau untung biasa ( untung melebihi normal ),

2, Mengalami kerugian tetapi masih dapay membayar ongkos berubah, dan

3. Dalam keadaan menutup atau membubarkan firma.

}  KEUNTUNGAN NORMAL ATAU LEBIH NORMAL

}  Firma akan mendapat untung yang luar biasa apabila harga adalah lebih tinggi dari ongkos dari rata-rata yang paling minimum. Suatu perusahaan dikatakan memperoleh keuntungan normal apabila hasil penjualan totalnya adalah sama dengan ongkos total.

}  KERUGIAN TETAPI DAPAT MEMBAYAR SEBAGIAN ONGKOS TETAP

}   Harga adalah lebih rendah dari ongkos total rata-rata, tetapi lebih tinggi dari ongkos berubah rata-rata. Firma memperoleh hasil penjualan yang melebihi ongkos berubah yang dikeluarkannya, tetapi kelebihan tersebut belum dapat menutupi ongkos tetapnya. Dalam keadaan seperti ini firma akan meneruskan usahanya, karena kalau tidak ia akan mengalami kerugian yang lebih besar lagi yaitu sebanyak ongkos tetap yang dikeluarkannya.

}  Gambar 11.5 tiga kemungkinan corak keuntungan firma

}

FIRMA MENUTUP USAHANYA
Firma dalam keadaan akan menutup usahanya. Keadaan yang seperti itu akan berlaku apabila hasil penjualan hanyalah sebesar atau kurang dari ongkos berubah. Oleh sebab itu lebih baiklah baginya untuk menghentikan kegiatan memproduksi.

}  ONGKOS MARGINAL DAN KURVA PENAWARAN

}  Kurva penawaran adalah suatu kurva yang menunjukan perkaitan diantara harga sesuatu barang tertentu dan jumlah barang tersebut yang ditawarkan. Kurva ongkos marginal (MC) dari suatu firma dalam pasar persaingan sempuna, adalah merupakan kurva penawaran dari firma tersebut.

}  KURVA PENAWARAN FIRMA

}  Keseimbangan suatu firma pada berbagai tingkat harga. Pada permulaannya tingkat harga di pasar pada harga ini titik minimum AVC adalah sama dengan harga. Maka firma dalam keadaan “menutup firma”. Untuk meminimumkan kerugiannya firma akan memproduksi pada keadaan dimana MC = MR. Pada harga P1 firma akan menghasilkan barang sebanyak Q1. Sekiranya harga menjadi P2 firma akan menyesuaikan tingkat priduksinya dengan  perubahaan ini. Untuk meminimumkan kerugiannya sekali lagi ia akan memproduksi pada keadaan dimana MC = MR, dan pada harga P2 akan tercapai pada titik E2. Maka pada harga P2 firma akan memproduksi sebanyak Q2. Pada harga P2 dan P4 firma sudah memperoleh keuntungan luar biasa. Oleh karena pada harga P3 keadaan dimana MC = MR di capai pada E3 dan pada harga P4 ia di capai pada E4 ; maka untuk memaksimumkan keuntungan, pada harga P3 perusahaan akan memproduksi sebanyak Q3 dan pada harga P4 perusahaan akan memproduksi sebanyak Q4.

}  Kurva penawaran dari suatu industri dalam pasar persaingan sempurna meliputi seluruh jumlahn penawaran dari semua firma yang ada di dalam industri itu.

}  Gambar11.6 membentuk kurva penawaran firma

}  Gambar 11.7 kurva penawaran firma dan industri

}  OPERASI FIRMA DAN INDUSTRI DALAM  JANGKA PANJANG

}  Dalam jangka panjang firma dan industri dapat membuat beberapa  perubahan tertentu yang di dalam jangka pendek tidak dapat di lakukan. Firma dapat menambah faktor-faktor produksi yang di dalam jangka pendek adalah tetap jumlahnya. Analisis dalam bagian ini bertujuan untuk melihat bagaimana penyesuaian-penyesuain yang berlaku menimbulkan perubahan dalam keadaan di pasar. Dua keadaan  akan di perhatikan:

}  Keadaan yang wujud apabila permintaan bertambah, dan

}  Keadaan yang wujud apabila permintaan berkurang.

}  Perubahan yang diakibatkan oleh kenaikan permintaan

}  Perubahan yang diakibatkan kemerosotan permintaan

}  KURVA PENAWARAN INDUSTRI DALAM JANGKA PANJANG

}  Dalam jangka panjang faktor-faktor  produksi dapat di tambah dan teknologi berkembang. Perubahan seperti itu boleh mengurangi ongkos produksi. Tetapi di samping itu harga-harga faktor produksi dapat mengalami kenaikan dan ini seterusnya akan mengakibatkan kenaikan ongkos produksi. Telah di terangkan bahwa ongkos produksi penting peranannya dalam menentukan penawaran. Maka perubahan-perubahan ongkos produksi dalam jangka panjang akan mempengaruhi kurva penawaran.

}  Berdasarkan kepada sifat perubahan ongkos produksi dalam jangka panjang, kurva pemawaran industri dalam  pasar persaingan sempurna dapat di bedakan kepada tiga bentuk, yaitu yang mempengaruhi ongkos produksi yang bersifat:

}  Ongkos tetap,

}  Ongkos yang semakin naik, dan

}  Ongkos yang semakin berkurang.

}  Kurva penawaran industri dalam jangka panjang
industri ongkos tetap

}  Industri ongkos meningkat
gambar 11.11 kurva penawaran jangka panjang dalam industri yang ongkosnya meningkat

}  Industri ongkos menurun
Gambar 11.12 kurva penawaran jangka panjang dalam industri yang ongkosnya menurun

}
KEBAIKAN DAN KEBURUKAN PERSAINGAN SEMPURNA
PERSAINGAN SEMPURNA
MEMAKSIMUMKAN EFISIENSI

ARTI EFISIENSI DALAM MENGANALISIS EKONOMI.  Apakah yang di maksudkan dengan menggunakan sumber-sumber daya ( faktor-faktor produksi) secara efisien ? sumber-sumber daya di katakan di gunakan secara efisien apabila:

}  Seluruh sumber-sumber daya yang  tersedia sepenuhnya di gunakan, dan

}  Corak penggunaannya adalah sedemikian rupa sehingga tidak tetdapat corak penggunaan yang lain yang akan dapat menambah kemakmuran masyarakat. ( Dengan perkataan lain: penggunaannya yang sekarang telah memaksimumkan kesejahteraan masyarakat ).

}  Untuk melihat apakah sumber-sumber daya di gunakan secara efisien atau tidak, perlulah di teliti dua pengertian efisiensi, yaitu: efisiensi produktif dan efisiensi alokatif.

}  Untuk mencapai efisiensi produktif  harus di penuhi dua syarat.

}  Untuk setiap tingkat produksi ongkos yang di keluarkan adalah yang paling minimum.

}  Industri secara keseluruhan harus memproduksikan barang pada onglos rata-rata yang paling rendah.

}  Alokasi sunber-sumber daya mencapai efisiensi yang maksimum apabila dipenuhi    syarat : harga setiap barang sama dengan ongkos marginal untuk memproduksikan barang tersebut, berarti untuk setiap kegiatan ekonomi, produksi harus terus dilakukan sehingga tercapai keadaan di mana harga = ongkos marginal.

}  EFISIENSI DALAM PERSAINGAN SEMPURNA
Didalam persaingan sempurna, kedua-dua jenis efisiensi yang dijelaskan di atas akan selalu wujud. Dengan demikian, sesuai dengan arti efisiensi produktif yang telah dijelaskan, dalam jagka panjang efisiensi produktif selalu dicapai oleh Firma dalam persaingan sempurna. Kesamaan ini membuktikan bahwa pasar persaingan sempurna juga mencapai efisiensi alokatif.

}  PERSAINGAN SEMPURNA MEMBERI KEBEBASAN BERTINDAK DAN MEMILIH
Persaingan sempurna menghindari wujudnya kosentrasi kekuasaan disegolongan  kecil masyarakat. Pada umumnya orang berkeyakinan bahwa konsentrasi yang semacam itu akan membatasi kebebasan seseorang dalam melakukan kegiatannya dan memilih pekerjaan yang disukainya. Juga kebebasannya untuk memilih barang yang dikonsumsikannya menjadi lebih terbatas.

}  BEBERAPA KRITIK
KEATAS PERSAINGAN SEMPURNA

}  Di samping menekankan kebaikannya, ahli-ahli ekonomi juga menyadari bahwa persaingan sempurna mempunyai beberapa kelemahan/ keburukan. Beberapa kelemahannya yang penting diuraikan dibawah ini.

Persaingan sempurna tidak mendorong inovasi. Dalam pasar persaingan sempurna teknologi dapat dicontoh dengan mudah oleh firma lainnya.

Persaingan sempurna ada kalanya menimbulkan ongkos sosial. Didalam menilai efisiensi firma yang diperhatikan adalah cara perusahaan itu menggunakan sumber-sumber daya. Ditinjau dari sudut firma-firma penggunaannya mungkin sangat efisien, tetapi ditinjau dari sudut kepentingan masyarakat ada kalanya ia merugikan.

Membatasi pilihan konsumen. Karena barang yang dihasilkan firma-firma adalah 100 persen sama, konsumen mempunyai pilihan yang terbatas untuk menentukan barang yang akan dikonsumsinya.

Ongkos produksi dalam persaingan sempurna mungkin lebih tinggi. Di dalam mengatakan ongkos produksi dalam pasar persaingan sempurna adalah paling minimum, tersirat ( yang tidak dinyatakan) pemisalan bahwa ongkos produksi tidak berbeda. Pemisalan ini tidak selalu benar. Firma-firma dalam bentuk pasar lainnya (seperti misalnya pasar monopoli) mungkin dapat mengurangi ongkos produksi sebagai akibat menikmati skala ekonomis, perkembangan teknologi dan inovasi.

Efisiensi penggunaan sumber-sumber daya tidak selalu meratakan pendapatan. Suatu corak distribusi pendapatan tertentu menimbulkan suatu pola permintaan tertentu dalam masyarakat. Pola permintaan tersebut akan menentukan bentuk pengalokasian sumber-sumber daya. Kalau distribusi pendapatan tidak merata maka penggunaan sumber-sumber daya( yang dialokasikan secara efisien ) akan lebih banyak digunakan untuk kepentingan golongan karya. Sebagai contoh, dalam masyarakat diperlukan banyak rumah mewah mudah dijual maka para pengusaha akan menghasilkan rumah mewah.

 

 

 

 

 

 

 

OLIGOPOLI

 

Pasar oligopoli yaitu, pasar yang terdiri dari hanya beberapa produsen saja. Ada kalanya pasar oligopoli  terdiri dari dua perusahaan saja; pasar seperti itu dinamakan pasar duopoli. Menerangkan tentang sikap seorang pengusaha di dalam pasar oligopoli lebih sukar dari pada menerangkan sikap pengusaha di pasar lainnya. Kelakuan firma akan sangat berbeda apabila dalam pasar hanya ada tiga firma, dengan dalam pasar terdapat lima belas perusahaan. Kelakuan firma akan berbeda apabila firma tersebut bersepakat untuk membuat perjanjian membagi-bagi pasar dengan apabila kesepakatan tersebut tidak terdapat. Ada pula firma dalam oligopoli yang menghasilkan barang yang berbeda corak. Akhirnya, sebagai akibat dari jumlah yang sangat sedikit, kegiatan setiap firma adalah sangat di pengaruhi oleh kegiatan firma lainnya di dalam industry yang sama. Di dalam bertindak setiap firma harus mempertimbangkan dan menduga reaksi firma lain ke atas tindakan yang akan di jalankanya.

Sedikitnya perlulah dibedakan dua variasi pasar yang mungkin wujud dalam pasar oligopoli, yaitu pasar oligopoli dimana firma saling bersepakat untuk melakukan tindakan bersama di dalam menentukan harga dan tingkat produksi, dan pasar oligopoli dimana firma tidak melakukan persepakatan.

Keseimbangan dalam firma yang melakukan persepakatan baru akan di terangkan dalam analisismikro ekonomi yang lebih advanced (bukan yang bersifat pengantar). Bab ini akan membicarakan pula dua aspek berikut:

i. Bentuk hambatan kemasukan kedalam pasar oligopoli.

ii. Penilaian keatas efisiensi dari operasi suatu pasar oligopoli.

v CIRI-CIRI PASAR OLIGOPOLI

Biasanya strutur dari industri dalam pasar oligopoli adalah terdapat perusahaan raksasa yang menguasai sebagian besar pasar oligopoli katakanlah 70 sampai 80 persen dari seluruh produksi atau nilai penjualan dan disamping itu terdapat beberapa perusahaan kecil.

Sifat ini menyebabkan setiap perusahaan harus mengambil keputusan yang berhati-hati didalam berubah harga, membuat desain, merubah teknik, memproduksi, dsb. Sifat saling mempengaruhi (mutual interdefendence) ini merupakan sifat yang khusus dari firma dalam pasar oligopoli.

Di dalam perekonomian yang sudah maju pasar yang bersifat oligopolistik banyak terdapat karena teknologi sudah sangat modern. Teknologi modern mencapai efisiensi yang optimum  hanya sesudah jumlah produksi besar sekali. Keadaan ini menimbulkan kecenderungan pengurangan jumlah perusahaan dalam industri.

Disamping sifat yang penting yang baru diterangkan ini, pasar oligopoli mempunyai beberapa ciri khas yang lain. Ciri-ciri lain tersebut diterangkan dalam uraian berikut.

  1. Menghasilkan barang standar atau barang berbeda corak. Ada kalanya perusahaan dalam pasar oligopoli menghasilkan barang standar ( standardized product ). Industry dalam pasar oligopoly yang demikian sifatnya banyak dijumpai dalam industry yang menghasilkan bahan mentah seperti industry baja dan almunium dan industry bahan baku-seperti industry semen dan bahan bangunan. Disamping itu banayak pula pasar oligopoly yang terdiri dari perusahaan yang menghasilkan barang berbeda corak (differentiated product). Barang seperti itu pada umumnya adalah barang akhir. Contoh dari pasar oligopoly yang menghasilkan barang akhir adalah industry mobil dan truk, industry rook, industry pesawat terbang, dsb.
  2. Kekuasaan menentukan harga ada kalanya lemah dan ada kalanya sangat tangguh. Yang mana akan wujud tergantung pada bentuk kerjasama di antara firma dalam pasar oligopolli. Tanpa ada kerjasama,kekuasaan menentukan harga menjadi lebih terbatas. Dalam pasar oligipoli firma akan bekerja sama dalam menentukan harga, maka harga dapat di stabilkan pada tingkat yang mereka kehendaki. Dalam hal kekuasaan mereka untuk menentukan harga adalah sangat kuat, yaitu sama seperti dalam monopoli.
  3. Pada umumnya perusahaan oligopoly parlu melakukan promosi secara iklan. Kegiatan promosi iklan adalah untuk dua tujuan, yaitu menarik pembeli baru dan mempertahankan pembeli lama. Perusahaan oligopoly menghasilkan barang standar membuat pengeluaran untuk iklan lebih sedikit, iklan tersebut bertujuan untuk memelihara hubungan baik dengan masarakat.

v PENENTUAN HARGA DAN PRODUKSI TANPA PERSEPAKATAN

 

Di dalam analisis perlu di sadari walaupun tidak terdapat kesepakatan, setiap firma dalam pasar merupakan sebagai akibat dari jumlahnya yang sangat sedikit sangat erat berkaitan dan saling mempengaruhi. Maksudnya, setiap tindakan di lakukan suatu firma akan implikasi tersebut merugikan firma lain, maka mereka akan melakukan tindakan balasan.

  • CIRI PERKAITAN DI ANTARA FIRMA-FIRMA

Firma oligopolis harus membuat perhitungan yang cermat mengenai reaksi dari firma lain apabila ia menurunkan atau menaikan harga barang. Setiap firma oligopolies menyadari apabila merubah harga penjualan, langkah ini akan sangat mempengaruhi penjualaan dari firma lain.

Dengan demikian, di dalam pasar oligopoly, penurunan harga dari suatu firma berkecenderungan akan menyebabkan firma lain akan melakukan penurunan harga juga agar mereka tidak kehilangan langgan.

Sebagai akibatnya firma yang menaikan harga akan kehilanggan langganan, sedangkan firma lain yang tidak menaikan harga bertambah banyak langgananya. Dengan demikian tidak ada alas an kepadafirma lain untuk merubah tingkat harga.


 

 

  • KURVA PERMINTAAN BENGKOK ( KINKED DEMAND CURVE )

            Berdasarkan kepada reaksi firma lain apabila sesuatu firma oligopolis merubah harga barangya, dapat di terngkan bentuk kurva permintaan dari suatu firma oligopolies apabila di misalkan firma tidak melakukan kesepakatan. Berikut kurva permintaan yang dihadapi suatu firma oligopolies yang tidak melakukan persepakatan.

Dalam Gambar 141. 1 kurva D1 D1

Menggambarkan permintaan yang dihadapi suatu firma oligopolis apabila di misalkan firma lain tidak melakukan perubahan harga walaupun firma yang pertama melakukan hal itu (merubah harga). Sedangkan kurva D2 D2 adalah permintaan yang dihadapi suatu firma oligopolies pabila dimisalkan perubahan harga yang dilakukannya akan diikuti oleh langkah yang sama oleh firma lain. Seterusnya misalkan pada permulaannya harga yang berlku di pasar adalah Po maka jumlah permintaan adalah seperti yang ditunjukan oleh titik E, yaitu jumlahnya adalah sebanyak Qo.

Sekiranya firma oligopolis tersebut menurunkan harga penjualanya ke P1, maka permintaannya akan bertambah. Kalau firma lain tidak turut menurunkan harga, maka permintaan akan bertambah ke tingkat seperti yang ditunjukan oleh C1. Pertambahan yang besar ini di sebabkan oleh dua faktor :

(i) Langganan firma lain yang menghasilkan barang sejenis membeli barang yang harganya telah menurun, dan

(ii) Segolongan konsumen membatalkan konsumsinya ke atas barang pengganti dan menambah konsumsi ke atas barang yang mengalami penurunan harga tersebut.

Akan tetapi sekiramya firma lain dalam pasar oligopoly tersebut mengikuti jejak firma yang pertma, yaitu juga menurunkan harga, permintaan hanya bertambah sampai ke tingkat seperti yang di tunjukan oleh titik c. Pertambahan permintaan yg relative sedikit ini disbabkan krna yg dinyatakan dalam (i) diatas tidak terjadi titik kenaikan permintaan hanya disebabkan oleh keadaan yang di nyatakn dalam (ii). Hal yang sama juga akan brlaku apabila harga turun lebih lanjut menjadi P2. Tanpa adanya reaksi dari firma lain permintaan akan bertambah ketingkat yang ditentukan oleh B1. Sedangkan kalau firma lain turut menurunkan harga, maka pertambahan permintaan hnya mencapai tingkat seperti yg ditunjukan oleh titik b.

Perhatikan sekarang keadaan yang sebaliknya, yaitu firma oligopolis menaikan harga k P3. Kalau firma lain tidak merubah harga, dan tetap menjual pada Po maka perusahaan yang menaikan harga akan kehilangan banyak langgan. Pada harga P3 jumlah barang yang dapat di jual adalah seperti yang di tunjukan titik A1. Tetapi sekiranya firma lain juga turut menaikan harga, firma yang memulai menaikan harga tidak akn kehilangan langganan dan oleh sebab itu dapat menjual barangnya sampai ketingkat yang di tunjukan oleh titik a.

Persoalan sekarang adalah kurva permintaan yang bagaimanakah yang paling mungkin di hadapi oleh suatu firma oligopolis? Adalah wajar untuk menggap bahwa firma tidak akan suka kehilangan langgan dan akan mendapat pelanggan baru. Reaksi firma lain adalah seperti berikut:

(i) Mereka akan menurunkan harga apabila firma lain menurunkan harga supaya tidak kehilangan langgan, dan

(ii) Mereka tidak akan turut menaikan harga, karena apabila harga tidak berubah mereka akan mendapatkan tambahan langgan.

Oleh karena reaksi firma lain adalah seperti ini sipatnya, maka permintaan yang di hadapi oleh suatu perusahaan oligopolistic adalah suatu kurva bengkok seperti di tunjukan oleh kurva d1 ed2 dalam gambar 14.1 dan 14.2

Apabila kurva bengkok D1 D2 adalah bentuk kurva permintaan yang di hadapi oleh firma oligopolies, bagaimana bentuk kurva permintaan yang di hadapi oleh firma oligopolies, bagaimanakah bentuk kurva hasil penjualan marginalnya? Kurva hasil penjualaan marginalnya di tunjukan dalam gambar14.2. Kurva mr1 adalah kurva hasil penjualaan marginal apabila kurva permintaan adalh  D2 D2. Dengan demikian, oleh karena kurva permintaan yang di hadapi perusahaan adalah kurva bengkok D1D2, maka kurva hasil penjualaan marginal adalah kurva mr1 yang di tebalkan ( dari atas sehingga ke titik B1 )dan kurva mr2 yang di tebalkan ( dari titik B2 ke bawah).

Harga dan ongkos

D1        D2                                                                            Gambar 14.2

MR1                                                                                              kurva permintaan dan kurva hasil                                                                                                                                                         penjualan marginal

P0                               E

B1

D2          D1

B2

0

Q0

Jumlah Barang

  • PEMAKSIMUMAN KEUNTUNGAN FIRMA

Dalam keadaan di mana kurva permintaan yang di hadapi firma adalah kurva bengkok, dan kurva hasil penjualanya adalh kurva terputus seprti yang terdapat dalam Gambar 14.2. misalnya pd mulanya ongkos marginal  adalh MC0. Untuk memaksimumkan keuntungan MC0 harus sama dengan MR, maka berdasarkan keadaan dalam Gambar 14.3 keuntungan maksimum di capai apabila, harga adalah P0 dan jumlah produksi adalah Q0. Dari keadan Gambar 14.3 dapat di lihat bahwa keuntungan maksimum masih akan tetap di capai  oleh firma itu pada ketika harga adalah P0 dan jumlah barang yang di produksi adalah Q0.

Harga dan ongkos

D

P0                                                                                E

MC2

B1

MC0

MC1

D

0                                                                                            MR2

Q0

Jumlah barang

Gambar 14.3

Pemaksimuman keuntungan firma

Berdasarkan kepada analisis di atas dapatlah disimppulkan bahwa dalam pasar oligopoly di mana firma tidak melakukan persekepatan di antara mereka, tingkat harga adalh bersipat rigid, yaitu bersifat sukar mengalami perubahaan. Ia cenderung untuk tetap berada pada tingkat harga yang telah di tetapkan pada pemulaanya.

 

 

 

 

v BENTUK-BENTUK HAMBATAN KEMASUKAN DALAM OLIGOPOLI

Faktor-faktor penting yang menyebabkan kesukaran memasuki pasar oligopoly adalh:

i.            Skala ekonomis,

ii.            Perbedaan ongkos produksi

iii.            Sifat produksi yang mempunyai keistimewaan yang sukar di imbangi oleh perusahaan baru.

i. SKALA EKONOMIS

Sekiranya permintaan dalam pasar bertambah, perusahaan yang sudah ada dalam industry akan mempunyai kesempatan yang lebih baik untuk memenuhi permintaan tersebut, karena mereka dapat menambah produksi merka dan pada waktu yang sama menurunkan onkos produksi per unit. Maka makin besar jumlah penjualaan perusahaan oligopolis tersebut, semakin efisien kegiataan memproduksinya.

ii.ONGKOS PRODUKSI YANG BERBEDA

Terdapat banyak faktor yang menimbulkan kecenderungan perbedaan ongkos produksi tersebut. Yang penting ialah:

  1. Perusahaan lama dapat menurunkan ongkos produksi sebagai akibat pengetahuaan yang mendalam mengenai kegiataan memproduksi yang di kumpulkan dari pengalamaan masa lalu,
  2. Para pekerjanya sudah lebih berpengalaman dalam mengerjakaan pekerjaan mereka, dan ini menaikan produktifitas pekerja, yang selanjutnya memungkinkan penurunan ongkos produksi,
  3. Perusahaan lama sudah lebih di kenal oleh bank, dan para penyedia bahan mentah dan oleh karenanya dapat memperoleh kredit yang lebih baik dan harga bahan yang lebih murah.

iii.KEISTIMEWAAN HASIL PRODUKSI

Keistimewaan yang di miliki oleh barang yang di produksikan oleh perusahaan lama merupakan sumber lain yang dapat menghambat kemasukan perusahaan baru. Keistimewaan ini dapat di bedakan dalam beberapa bentuk. Berikut tiga keistimewaan yang dapat di bedakan dalam beberapa bentuk:

  1. Barang tersebut sudah sangat terkenal ( product recognition ) dan masyarakat sudah menaruh kepercayaan dan penghargaan yang tinggi ke atas barang tersebut.
  2. Barang tersebut sangat rumit ( product complexity ) yaitu ialah terdiri dari komponen-komponen yang banyak sekali sehingga sukar membuat dan memperbaikinya.
  3. Memproduksikan berbagai barang yang sejenis.

v PENILAIAN KE ATAS PASAR OLIGOPOLI

Di dalam menilai kebaikan pasar oligopoly tiga aspek dari kegiatan perusahaan oligopolies akan di perhatikan,  yaitu

i.            Efisiensinya dalam mengunakan sumber-sumber daya

ii.            Kegiatan mereka dalam mengembangkan teknologi dan inovasi

iii.            Tingkat keuntungan yang mereka peroleh

  • EFISIENSI DALAM MENGUNAKAN SUMBER-SUMBER DAYA

Efisiensi pengunaan sumber-sumber daya akan tercapai bila ongkos marginal = harga. Dalam perusahaan yang memaksimumkan untuk ongkos marginal = hasil penjualan marginal. Efisiensi pengunaan sumber-sumber daya akan tercapai apabila ongkos marginal = hasil penjualan marginal = harga. Keadaan ini hanya mungkin tercapai apabila tingkat harga adalah sama dengan ongkos rata-rata yang paling rendah ( di tunjukan oleh titik paling rendah pada kurva AC ).

Tetapi di pandang dari sudut skala ekonomis yang mungkin di peroleh, terdapat kemungkinan bahwa perusahaan oligopolies akan memproduksikan barang dengan onkos yang lebih rendah dari perusahaan dalam persaingan sempurna.

  • PERKEMBANGAN TEKNOLOGI DAN INOVASI

Dua alasan penting dapat di gunakan untuk menyokong pandangan ini, yaitu:

i.            Adanya untung yang lebih dari normal,

ii.            Menekankan pada persaingan harga sangat membahayakan kedudukan perusahaan di dalam industri.

Oleh karena itu usaha untuk menarik lebih banyak langganan di jalankan secara persaingan bukan harga. Salah satu diantaranya adalah dengan secara terus menerus mengembangkan barang yang di produksikan supaya ia tetap mempunyai keistimewaan tertentu.

  • KEUNTUNGAN PERUSAHAAN

Persaingan terutama datang dari perusahaan yang sudah ada dalam industry tersebut. Dengan adanya kemungkinan persepakatan, persaingan dapat di kurangai lebih lanjut. Kepada para konsumen, kemungkinan mengurangi persaingan dan memperoleh untung yang lebih normal menimbulkan ini dua akibat yang kurang menguntungkan.

Berikut dua akibat yang kurang menguntungkan:

  1. Harga barang menjadi lebih tinggi dari pada apbila persaingan adalah lebih luas.
  2. Jumlah barang yang dapat di nikmati masyarakat adalah lebih sedikit dari pada yang dapat di peroleh dalam pasar persaingan sempurna.

Tujuan dari peraturan-peraturan itu adalah menjamin agar di antara berbagai perusahaan dalam pasar oligopoli terdapat lebih banyak persaingan dan lebih sehat.

1. Pengertian Pasar pada Umumnya

Setelah Anda perhatikan gambar di atas, berarti Anda mendapat gambaran tentang keadaan pasar dalam kehidupan sehari-hari. Agar Anda lebih mengerti tentang pengertian pasar silahkan Anda perhatikan pasar yang ada di sekitar tempat tinggal Anda. Pasar secara sederhana merupakan tempat pertemuan antara penjual dan pembeli untuk melakukan transaksi jual-beli barang dan jasa. Adapun pasar menurut kajian Ilmu Ekonomi memiliki pengertian; pasar adalah suatu tempat atau proses interaksi antara permintaan (pembeli) dan penawaran (penjual) dari suatu barang/jasa tertentu, sehingga akhirnya dapat menetapkan harga keseimbangan (harga pasar) dan jumlah yang diperdagangkan. Jadi setiap proses yang mempertemukan antara pembeli dan penjual, maka akan membentuk harga yang disepakati antara pembeli dan penjual.

Dalam kehidupan sehari-hari kita dapat melihat pasar dalam bentuk fisik seperti pasar barang (barang konsumsi). Secara sederhana pasar dapat dikelompokkan menjadi:

a. Menurut segi fisiknya, pasar dapat dibedakan menjadi beberapa macam, di antaranya:
1. pasar tradisional
2. pasar raya
3. pasar abstrak
4. pasar konkrit
5. toko swalayan
6. toko serba ada
b. Sedangkan berdasarkan jenis barang yang dijual, pasar dibedakan menjadi beberapa macam di antaranya:
1. pasar ikan
2. pasar sayuran
3. pasar buah-buahan
4. pasar barang elektronik
5. pasar barang perhiasan
6. pasar bahan bangunan
7. bursa efek dan saham

Aktivitas usaha yang dilakukan di pasar pada dasarnya akan melibatkan dua subyek pokok, yaitu produsen dan konsumen. Kedua subyek tersebut masing-masing mempunyai peranan yang sangat besar terhadap pembentukan harga barang di pasar.
 

 

2. Struktur Pasar

Struktur Pasar memiliki pengertian penggolongan produsen kepada beberapa bentuk pasar berdasarkan pada ciri-ciri seperti jenis produk yang dihasilkan, banyaknya perusahaan dalam industri, mudah tidaknya keluar atau masuk ke dalam industri dan peranan iklan dalam kegiatan industri.

Pada analisa ekonomi dibedakan menjadi pasar persaingan sempurna dan pasar persaingan tidak sempurna (yang meliputi monopoli, oligopoli, monopolistik dan monopsoni)

Pasar Persaingan Sempurna

Pengertian pasar persaingan sempurna adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dengan penawaran di mana jumlah pembeli dan penjual sedemikian rupa banyaknya/ tidak terbatas.

Ciri-ciri pokok dari pasar persaingan sempurna adalah:
a. Jumlah perusahaan dalam pasar sangat banyak.
b. Produk/barang yang diperdagangkan serba sama (homogen).
c. Konsumen memahami sepenuhnya keadaan pasar.
d. Tidak ada hambatan untuk keluar/masuk bagi setiap penjual.
e. Pemerintah tidak campur tangan dalam proses pembentukan harga.
f. Penjual atau produsen hanya berperan sebagai price taker (pengambil harga)

4. Pasar Persaingan Tidak Sempurna

Gambar di atas menunjukkan salah satu aktivitas/kegiatan usaha yang dilakukan BUMN yang termasuk produsen monopoli.

.

a. Pasar Monopoli
Arti dari pasar monopoli adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dan penawaran di mana hanya ada satu penjual/produsen yang berhadapan dengan banyak pembeli atau konsumen.

Ciri-ciri dari pasar monopoli adalah: 1.hanya ada satu produsen yang menguasai penawaran; 2.tidak ada barang substitusi/pengganti yang mirip (close substitute); 3.produsen memiliki kekuatan menentukan harga; dan 4.tidak ada pengusaha lain yang bisa memasuki pasar tersebut karena ada hambatan berupa keunggulan perusahaan. Anda tentu bertanya mengapa terjadi pasar monopoli.Adabeberapa penyebab terjadinya pasar monopoli, di antara penyebabnya adalah sebagai berikut: 1.Ditetapkannya Undang-undang (Monopoli Undang-undang). Atas pertimbangan pemerintah, maka pemerintah dapat memberikan hak pada suatu perusahaan seperti PT. Pos dan Giro, PT. PLN. 2.Hasil pembinaan mutu dan spesifikasi yang tidak dimiliki oleh perusahaan lain,
sehingga lama kelamaan timbul kepercayaan masyarakat untuk selalu
menggunakan produk tersebut. 3.Hasil cipta atau karya seseorang yang diberikan kepada suatu perusahaan untuk
diproduksi, yang kita kenal dengan istilah hak paten atau hak cipta. 4.Sumber daya alam. Perbedaan sumber daya alam menyebabkan suatu produk
hanya dikuasai oleh satu daerah tertentu seperti timah dari pulauBangka. 5.Modal yang besar, berarti mendukung suatu perusahaan untuk lebih
mengembangkan dan penguasaan terhadap suatu bidang usaha.

b. Pasar Oligopoli
Arti dari pasar oligopoli adalah suatu bentuk interaksi permintaan dan penawaran, di mana terdapat beberapa penjual/produsen yang menguasai seluruh permintaan pasar.

Ciri-ciri dari pasar oligopoli adalah:

1. Terdapat beberapa penjual/produsen yang menguasai pasar.
2. Barang yang diperjual-belikan dapat homogen dan dapat pula berbeda corak (differentiated product), seperti air minuman aqua.
3. Terdapat hambatan masuk yang cukup kuat bagi perusahaan di luar pasar untuk masuk ke dalam pasar.
4. Satu di antaranya para oligopolis merupakan price leader yaitu penjual yang memiliki/pangsa pasar yang terbesar. Penjual ini memiliki kekuatan yang besar untuk menetapkan harga dan para penjual lainnya harus mengikuti harga tersebut.
Contoh dari produk oligopoli: semen, air mineral.

Apakah di daerah Anda terdapat perusahaan yang termasuk dalam kategori pasar oligopoli? Berikan contohnya!c.Pasar Duopoli Arti pasar duopoli adalah suatu pasar di mana penawaran suatu jenis barang dikuasai oleh dua perusahaan.
Contoh: Penawaran minyak pelumas dikuasai oleh Pertamina dan Caltex.d.Pasar Monopolistik Arti dari pasar monopolistik adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dengan penawaran di mana terdapat sejumlah besar penjual yang menawarkan barang yang sama. Pasar monopolistik merupakan pasar yang memiliki sifat monopoli pada spesifikasi barangnya. Sedangkan unsur persaingan pada banyak penjual yang menjual produk yang sejenis.
Contoh: produk sabun yang memiliki keunggulan misalnya untuk kecantikan, kesehatan dan lain-lain.

Ciri-ciri dari pasar monopolistik adalah: 1) Terdapat banyak penjual/produsen yang berkecimpung di pasar.
2) Barang yang diperjual-belikan merupakan differentiated product.
3) Para penjual memiliki kekuatan monopoli atas barang produknya sendiri.
4) Untuk memenangkan persaingan setiap penjual aktif melakukan promosi/iklan.
5) Keluar masuk pasar barang/produk relatif lebih mudah.e.Pasar Monopsoni Bentuk pasar ini merupakan bentuk pasar yang dilihat dari segi permintaan atau pembelinya. Dalam hal ini pembeli memiliki kekuatan dalam menentukan harga. Dalam pengertian ini, pasar monopsoni adalah suatu bentuk interaksi antara permintaan dan penawaran di mana permintaannya atau pembeli hanya satu perusahaan.
Contoh yang ada diIndonesia seperti PT. Kereta Api Indonesia yang merupakan satu-satunya pembeli alat-alat kereta api. Anda dapat memberikan contoh lain yang ada di daerah Anda. Bagaimana, apakah jenis pasar sudah Anda pahami? Untuk lebih memahami materi yang telah Anda pelajari, coba kerjakanlah latihan di bawah ini!

5. Campur Tangan Pemerintah dalam Pembentukan Harga

Dalam kegiatan ekonomi suatu negara, tidak ada satupun pemerintah yang tidak campur tangan terhadap kegiatan ekonomi, salah satunya seperti yang ada di Indonesia. Dalam UUD 1945 pasal 33 ayat 2 dinyatakan bahwa cabang-cabang produksi yang penting bagi negara dan yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai negara.

Secara umum dalam kegiatan penentuan harga di Indonesia sepenuhnya diserahkan kepada mekanisme permintaan dan penawaran, akan tetapi pada situasi dan kondisi tertentu terkadang pemerintah melakukan campur tangan dalam pengendalian harga.

Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk melindungi kepentingan konsumen/masyarakat dan produsen agar tidak merasa dirugikan.
Adapun bentuk campur tangan dalam pengendalian harga dilakukan dengan cara:

a. Secara langsung, artinya pemerintah menentukan atau mengubah terhadap harga-harga tarif secara langsung atau dalam bentuk kebijakan pemerintah. Cara yang dilakukan di antaranya dengan cara sebagai berikut:
1) Menetapkan tarif seperti listrik, air minum, BBM.
2) Menetapkan harga minimum dan harga maksimum

 

-

Harga minimum atau harga dasar yang bertujuan untuk melindungi produsen agar tidak rugi, seperti harga dasar gabah.

-

Harga maksimum atau harga patokan yang bertujuan untuk melindungi konsumen supaya harga tetap terjangkau masyarakat. Hal ini bisa kita ambil contoh harga patokan semen.

 

3) Operasi pasar artinya melakukan penambahan penawaran langsung terhadap produk yang tidak stabil, contoh harga beras terganggu maka pemerintah melalui lembaga yang ditunjuk melakukan droping beras ke pasar-pasar.

 

b. Secara tidak langsung, artinya mengubah hubungan permintaan dan penawaran. Perubahan penawaran dilakukan melalui perubahan-perubahan produksi dan import. Dengan mengatur keseimbangan permintaan dan penawaran akan menjamin stabilitas harga dan mencegah inflasi. Cara yang dilakukan pemerintah diwujudkan
dalam bentuk kebijakan di antaranya:
1) Kebijakan Produksi yang bertujuan mengendalikan jumlah produk yang ditawarkan. Apabila produk dalam negeri tidak mencukupi, maka pemerintah akan mendatangkan barang/produk dari negara lain yang disebut impor.
2) Kebijakan Moneter yang bertujuan mengendalikan jumlah peredaran uang. Karena kalau jumlah uang melebihi kebutuhan, maka akan berpengaruh terhadap perubahan harga.
3) Kebijakan Subsidi
Subsidi pada hakekatnya merupakan bantuan pemerintah kepada pengusaha baik berupa modal maupun peralatan. Diharapkan dengan pemberian subsidi setiap produsen dalam penentuan harga akan lebih bersaing dan terjangkau oleh masyarakat.

 

Untuk lebih memahami perkembangan berbagai kebijakan pemerintah, coba Anda mencari artikel yang ada di koran dan majalah dan simak berita di TV atau radio yang sering disampaikan oleh pemerintah.

Untuk lebih memahami pembahasan campur tangan pemerintah dalam pembentukan harga, cobalah kerjakan latihan di bawah in

 

Berilah tanda cek list () pada kolom yang masih kosong!
No. Cara Pengendalian Harga

Secara langsung

Secara Tidak langsung

1. Kebijakan moneter.

……..

……..

2. Menentukan harga maksimum.

……..

……..

3. Pemberian subsidi.

……..

……..

4. Operasi pasar.

……..

……..

5. Kebijakan pajak.

……..

……..

6. Menentukan harga minimum.

……..

……..

7. Kebijakan produksi.

……..

……..

8. Menetapkan tarif/harga

……..

……..

Setelah Anda menyelesaikan soal latihan di atas Anda bisa mencocokkan jawabannya dengan jawaban di bawah ini. Apakah jawaban Anda benar semua atau masih ada yang salah? Jika jawaban Anda benar semua, selamat dan jika masih ada yang salah, silahkan untuk mempelajari kembali dengan lebih baik lagi.

Kolom yang diberikan tanda cek list ()
1. Secara tidak Langsung
2. Secara Langsung
3. Secara tidak Langsung
4. Secara Langsung

 

5. Secara tidak Langsung
6. Secara Langsung
7. Secara tidak Langsung
8. Secara Langsung

 

 

Dengan selesainya Anda mengerjakan latihan di atas, berarti Anda telah menyelesaikan seluruh pembahasan yang terdapat dalam kegiatan belajar 1. Oleh sebab itu selamat atas keberhasilan Anda dan semoga Anda dapat memahami semua materi dengan sebaik-baiknya. Sebelum Anda melanjutkan ke kegiatan 2, maka terlebih dahulu kerjakanlah tugas berikut ini dengan teliti dan sungguh-sungguh.

Bentuk-Bentuk Struktur Pasar Konsumen – Persaingan Sempurna, Monopolistik, Oligopoli dan Monopoli

Tue, 09/05/2006 – 12:58am — godam64

Bentuk-Bentuk Struktur Pasar Konsumen – Persaingan Sempurna, Monopolistik, Oligopoli dan Monopoli

1. Pasar Persaingan Sempurna
Jenis pasar persaingan sempurna terjadi ketika jumlah produsen sangat banyak sekali dengan memproduksi produk yang sejenis dan mirip dengan jumlah konsumen yang banyak. Contoh produknya adalah seperti beras, gandum, batubara, kentang, dan lain-lain. Sifat-sifat pasar persaingan sempurna :
– Jumlah penjual dan pembeli banyak
– Barang yang dijual sejenis, serupa dan mirip satu sama lain
– Penjual bersifat pengambil harga (price taker)
– Harga ditentukan mekanisme pasar permintaan dan penawaran (demand and supply)
– Posisi tawar konsumen kuat
– Sulit memperoleh keuntungan di atas rata-rata
– Sensitif terhadap perubahan harga
– Mudah untuk masuk dan keluar dari pasar

2. Pasar Monopolistik
Struktur pasar monopolistik terjadi manakala jumlah produsen atau penjual banyak dengan produk yang serupa/sejenis, namun di mana konsumen produk tersebut berbeda-beda antara produsen yang satu dengan yang lain. Contoh produknya adalah seperti makanan ringan (snack), nasi goreng, pulpen, buku, dan sebagainya. Sifat-sifat pasar monopolistik :
– Untuk unggul diperlukan keunggulan bersaing yang berbeda
– Mirip dengan pasar persaingan sempurna
– Brand yang menjadi ciri khas produk berbeda-beda
– Produsen atau penjual hanya memiliki sedikit kekuatan merubah harga
– Relatif mudah keluar masuk pasar

3. Pasar Oligopoli
Pasar oligopoli adalah suatu bentuk persaingan pasar yang didominasi oleh beberapa produsen atau penjual dalam satu wilayah area. Contoh industri yang termasuk oligopoli adalah industri semen di Indonesia, industri mobil di Amerika Serikat, dan sebagainya. Sifat-sifat pasar oligopoli :
– Harga produk yang dijual relatif sama
– Pembedaan produk yang unggul merupakan kunci sukses
– Sulit masuk ke pasar karena butuh sumber daya yang besar
– Perubahan harga akan diikuti perusahaan lain

4. Pasar Monopoli
Pasar monopoli akan terjadi jika di dalam pasar konsumen hanya terdiri dari satu produsen atau penjual. Contohnya seperti microsoft windows, perusahaan listrik negara (pln), perusahaan kereta api (perumka), dan lain sebagainya. Sifat-sifat pasar monopoli :
– Hanya terdapat satu penjual atau produsen
– Harga dan jumlah kuantitas produk yang ditawarkan dikuasai oleh perusahaan monopoli
– Umumnya monopoli dijalankan oleh pemerintah untuk kepentingan hajat hidup orang banyak
– Sangat sulit untuk masuk ke pasar karena peraturan undang-undang maupun butuh sumber daya yang sulit didapat
– Hanya ada satu jenis produk tanpa adanya alternatif pilihan
– Tidak butuh strategi dan promosi untuk sukses

Tambahan :
– Monopsoni adalah kebalikan dari monopoli, yaitu di mana hanya terdapat satu pembeli saja yang membeli produk yang dihasilkan.
– Monopoli adalah sesuatu yang dilarang di RepublikIndonesia yang diperkuat dengan undang-undang anti monopoli

Hal ini merupakan pengertian pasar secara konkrit, artinya pengertian pasar dalam kehidupan sehari-hari, yaitu tempat orang-orang bertemu untuk melakukan suatu transaksi jual beli barang. Seiring berkembangnya zaman dan teknologi, pasar tidak hanya terbatas pada pertemuan antara penjual dan pembeli, tetapi memiliki arti yang lebih luas. Transaksi jual beli tidak lagi hanya dilakukan di pasar tetapi bisa di toko, kios, pusat perbelanjaan, supermarket, mall, dan lain sebagainya. Barang yang dibutuhkannya pun dapat juga dipesan melalui telepon, suratatau e-mail, sehingga pertemuan antara penjual dan pembeli untuk jual beli barang tidak lagi terbatas pada suatu tempat tertentu saja. Oleh karena itu pasar merupakan suatu pertemuan antara orang yang mau menjual dan orang yang mau membeli suatu barang atau jasa tertentu dengan harga tertentu pula. Pengertian tersebut merupakan pengertian pasar menurut ilmu ekonomi (abstrak). Berdasarkan pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa sebuah pasar dapat terjadi jika terdapat syarat-syarat berikut ini.
1. Adanya penjual dan pembeli.
2. Adanya barang dan jasa yang diperjualbelikan.
3. Adanya interaksi antara penjual dan pembeli (transaksi jual beli).
4. Adanya media atau tempat untuk interaksi penjual dan pembeli.

B. Fungsi Pasar

Keberadaan pasar mempunyai fungsi yang sangat penting. Bagi konsumen, adanya pasar akan mempermudah memperoleh barang dan jasa kebutuhan sehari-hari. Adapun bagi produsen, pasar menjadi tempat untuk mempermudah proses penyaluran barang hasil produksi. Secara umum, pasar mempunyai tiga fungsi utama yaitu sebagai sarana distribusi, pembentukan harga, dan sebagai tempat promosi.

1. Pasar sebagai Sarana Distribusi

Pasar sebagai sarana distribusi, berfungsi memperlancar proses penyaluran barang atau jasa dari produsen ke konsumen. Dengan adanya pasar, produsen dapat berhubungan baik secara langsung maupun tidak langsung untuk menawarkan hasil produksinya kepada konsumen. Pasar dikatakan berfungsi baik jika kegiatan distribusi barang dan jasa dari produsen ke konsumen berjalan lancar. Sebaliknya, pasar dikatakan tidak berfungsi baik jika kegiatan distribusi seringkali macet.

2. Pasar sebagai Pembentuk Harga

Pasar merupakan tempat pertemuan antara penjual dan pembeli. Di pasar tersebut penjual menawarkan barang-barang atau jasa kepada pembeli. Pembeli yang membutuhkan barang atau jasa akan berusaha menawar harga dari barang atau jasa tersebut, sehingga terjadilah tawar-menawar antara kedua belah pihak. Setelah terjadi kesepakatan, terbentuklah harga. Dengan demikian, pasar berfungsi sebagai pembentuk harga. Harga yang telah menjadi kesepakatan tersebut, tentunya telah diperhitungkan oleh penjual dan pembeli. Penjual dan pembeli. Penjual tentu telah memperhitungkan laba yang diinginkannya, sedangkan pembeli telah memperhitungkan manfaat barang atau jasa serta keadaan keuangannya.

3. Pasar sebagai Sarana Promosi

Pasar sebagai sarana promosi artinya pasar menjadi tempat memperkenalkan dan menginformasikan suatu barang/jasa tentang manfaat, keunggulan, dan kekhasannya pada konsumen. Promosi dilakukan untuk menarik minat pembeli terhadap barang atau jasa yang diperkenalkan. Promosi dapat dilakukan dengan berbagai cara antara lain, memasang spanduk, menyebarkan brosur, pameran, dan sebagainya. Banyaknya cara promosi yang dilakukan oleh produsen, membuat konsumen lebih selektif dalam memilih barang yang akan dibeli. Biasanya produsen yang menawarkan barang dengan harga murah dan kualitasnya bagus akan menjadi pilihan konsumen.

C. Macam-Macam Pasar

Secara garis besar, pasar dapat dikelompokkan menjadi enam macam, yaitu: pasar menurut jenis barang yang diperjualbelikan, waktu bertemunya penjual dan pembeli, luas kegiatan distribusi, fisik pasar serta menurut bentuk dan strukturnya. Berikut ini akan kita bahas macam-macam pasar tersebut.

1. Pasar Menurut Barang yang Diperjualbelikan

Pasar menurut barang yang diperjualbelikan dibedakan menjadi dua, yaitu pasar barang konsumsi dan pasar faktor produksi.

a. Pasar Barang Konsumsi
Pasar barang konsumsi adalah pasar yang memperjualbelikan barang-barang konsumsi untuk memenuhi kebutuhan hidup manusia. Barang yang diperjualbelikan pada pasar barang konsumsi dapat langsung digunakan oleh konsumen. Contoh pasar barang konsumsi yaitu pasar beras, pasar tekstil, pasar sayur-mayur, pasar buah-buahan, dan pasar kelontong.

b . Pasar Faktor Produksi
Pasar barang produksi adalah pasar yang memperjualbelikan beberapa faktor produksi yang berguna bagi kelancaran proses produksi, seperti tembakau, beras, kopi, minyak bumi, tembaga, balai latihan kerja, mesin cetak, mesin tekstil, dan bursa efek. Pada pasar ini, para pemilik usaha (pengusaha) berperan sebagai pembeli, sedangkan penjualnya adalah pemilik faktor produksi. Berdasarkan pemilikan faktor produksi, pasar barang produksi dibedakan menjadi tiga macam, yaitu pasar faktor produksi alam, pasar faktor produksi tenaga kerja, dan pasar faktor produksi modal.
1 ) Pasar faktor produksi alam

Pasar faktor produksi alam adalah kegiatan pertemuan antara calon penjual dan calon pembeli faktor produksi alam. Pasar ini berupa pasar abstrak, barang yang diperdagangkan tidak berada di tempat. Mereka bertemu hanya untuk mengadakan perjanjian jual beli. Misalnya pasar tembakau di Bremen(Jerman), pasar kopi di Sao Paulo(Brasil), dan pasar karet di New York(Amerika Serikat).
2 ) Pasar faktor produksi tenaga kerja
Pasar faktor produksi tenaga kerja adalah pasar yang menyediakan jasa tenaga kerja. Jasa itu diberikan kepada para pengusaha yang membutuhkan tenaga kerja dan dengan memberi imbalan upah atau gaji. Pasar tenaga kerja terjadi apabila pemilik perusahaan menggunakan jasa tenaga kerja dan terjadi perjanjian-perjanjian kerja antara pemilik perusahaan, tenaga kerja, dan serikat kerja. Misalnya
bursa tenaga kerja.
3 ) Pasar faktor produksi modal
Pasar faktor produksi modal adalah pasar yang mempertemukan antara penjual dan pembeli atas modal yang berjangka waktu panjang. Modal yang diperdagangkan di pasar modal berbentuksurat berharga.Surat berharga dapat berupa saham dan obligasi. Contoh pasar faktor produksi modal yaitu Bursa EfekIndonesia gabungan antara BEJ dengan BES.

2. Pasar Menurut Waktu Bertemunya Penjual dan Pembeli

Pasar menurut waktu bertemunya penjual dan pembeli dibedakan menjadilimamacam, yaitu pasar kaget, pasar harian, pasar mingguan, pasar bulanan, dan pasar tahunan.

a. Pasar Kaget
Pasar kaget adalah pasar sesaat yang terjadi ketika terdapat sebuah keramaian atau perayaan. Contoh pasar kaget antara lain pada saat merayakan ulang tahun suatu daerah terdapat pasar malam, dan sebagainya.

b . Pasar Harian
Pasar harian adalah kegiatan pertemuan antara penjual dan pembeli yang berlangsung setiap hari dan barang-barang yang diperjualbelikan

merupakan barang-barang kebutuhan sehari-hari. Contoh pasar sayur-mayur, pasar beras, pasar buah, dan pasar daging.

c . Pasar Mingguan
Pasar mingguan adalah kegiatan pertemuan antara penjual dan pembeli yang berlangsung seminggu sekali. Contoh pasar mingguan yaitu pasar kliwon, pasar pon, pasar wage, pasar pahing, dan pasar legi.

d . Pasar Bulanan
Pasar bulanan adalah pasar yang diselenggarakan satu kali dalam satu bulan dan biasanya menjual barang-barang tertentu. Pasar jenis ini sudah jarang ditemukan. Meskipun ada itu hanya terdapat pada daerah tertentu saja. Contoh: pasar hewan, dan sebagainya.

e . Pasar Tahunan
Pasar tahunan adalah pasar yang diselenggarakan satu kali dalam satu tahun, dan biasanya bertujuan untuk memperkenalkan produk baru. Biasanya pasar ini dilakukan pada saat menjelang hari-hari besar. Contoh pasar tahunan: Pekan Raya Jakarta, Pasar Malam Sekaten di Surakarta danYogyakarta, dan Pekan Semalam dilaksanakan setiap bulan Syawal.

3. Pasar Menurut Luasnya Kegiatan Distribusi

Pembagian pasar menurut luasnya kegiatan distribusi disebabkan beberapa hal yaitu sifat barang, kelancaran transportasi dan jumlah serta penyebaran konsumen yang membutuhkan barang-barang. Pasar menurut luasnya kegiatan distribusi dibedakan menjadi empat macam, yaitu pasar setempat, pasar daerah, pasar nasional, dan pasar internasional.

a. Pasar Setempat
Pasar setempat adalah kegiatan pertemuan antara penjual dan pembeli yang hanya meliputi tempat tertentu. Barang-barang yang diperjualbelikan di pasar tersebut berupa barang-barang konsumsi atau barang-barang keperluan seharihari. Pasar setempat disebut juga pasar lokal atau pasar tradisional. Contoh: pasar sayur-mayur di Tawangmangu, pasar ikan di tempat pelelangan ikan, dan pasar buah diMalang.

b . Pasar Daerah
Pasar daerah adalah kegiatan pertemuan antara penjual dan pembeli yang meliputi wilayah tertentu, misalnya wilayah kabupaten atau provinsi. Pedagang-pedagang yang ada di pasar daerah biasanya para pedagang besar yang melayani pedagang-pedagang eceran. Barang yang diperdagangkan sebagian besar adalah barang konsumsi dari hasil industri seperti perlengkapan mandi, alat-alat dapur, pakaian, dan kebutuhan perlengkapan sekolah. Contoh: Pasar Johar (Semarang), Pasar Kliwon (Kudus), Pasar Baru (Jakarta), Pasar Klewer (Solo).

c . Pasar Nasional
Pasar nasional adalah kegiatan pertemuan antara penjual dan pembeli yang meliputi wilayah suatu negara. Barang-barang yang dikonsumsi masyarakat seluruh negara seperti barang konsumsi, barang produksi,surat berharga, saham, valuta asing, dan modal. Contoh: pasar modal, pasar valas, dan pasar bahan mentah.

d . Pasar Internasional
Pasar internasional adalah kegiatan pertemuan antara penjual dan pembeli dari berbagai negara di seluruh dunia. Barang-barang yang diperdagangkan di pasar tersebut berupa komoditi yang diminati konsumen internasional. Contoh: pasar karet diNew York, pasar tembakau diBremen, pasar intan diAmsterdam, pasar minyak bumi di Uni Emirat Arab, dan pasar kopi diSao Paulo.

4. Pasar Menurut Fisik Pasar

Pasar menurut sifat atau jenis barang yang diperjualbelikan dibedakan menjadi dua macam, yaitu pasar konkrit dan pasar nyata.

a. Pasar Konkrit (Pasar Nyata)
Pasar konkrit (pasar nyata) adalah tempat pertemuan antara penjual dan pembeli yang dilakukan secara langsung. Penjual dan pembeli bertemu untuk melakukan transaksi jual beli (tawarmenawar). Barang-barang yang diperjualbelikan di pasar konkrit terdiri atas berbagai jenis barang yang ada di tempat tersebut. Contoh pasar konkrit yaitu pasar tradisional, supermarket, dan swalayan. Namun ada juga pasar konkrit yang menjual satu jenis barang. Misalnya pasar buah hanya menjual buahbuahan, pasar hewan hanya melayani jual beli hewan, pasar sayur hanya menjual sayur-mayur. Pasar konkrit pada kenyataannya dapat dikelompokkan menjadi berbagai bentuk yaitu pasar konkrit berdasarkan manajemen pengelolaan, manajemen pelayanan, jumlah barang yang dijual, banyak sedikit barang yang dijual, dan ragam barang yang dijual.

1 ) Berdasarkan manajemen pengelolaan
a) Pasar tradisional
Pasar tradisional adalah pasar yang dibangun oleh pihak pemerintah, swasta, koperasi, dan swadaya masyarakat. Tempat usahanya dapat berbentuk toko, kios, los, dan tenda yang menyediakan barang-barang konsumsi sehari-hari masyarakat. Pasar tradisional biasanya dikelola oleh pedagang kecil, menengah, dan koperasi. Proses penjualan dan pembelian dilakukan dengan tawar-menawar.Para

pengelolanya bermodal kecil. Contoh pasar tradisional antara lain Pasar Lawang (Malang) dan Pasar Senen (Jakarta).
b) Pasar modern
Pasar modern adalah pasar yang dibangun oleh pihak pemerintah, swasta, dan koperasi yang dikelola secara modern. Pada umumnya pasar modern menjual barang kebutuhan sehari-hari dan barang lain yang sifatnya tahan lama. Modal usaha yang dikelola oleh pedagang jumlahnya besar. Kenyamanan berbelanja bagi pembeli sangat diutamakan. Biasanya penjual memasang label harga pada setiap barang. Contoh pasar modern yaitu plaza, supermarket, hipermart, dan shopping centre.

2 ) Berdasarkan manajemen pelayanan
a) Pasar swalayan (supermarket)
Pasar swalayan adalah pasar yang menyediakan barang-barang kebutuhan masyarakat, pembeli bisa memilih barang secara langsung dan melayani diri sendiri barang yang diinginkan. Biasanya barang-barang yang dijual barang kebutuhan sehari-hari sampai elektronik. Seperti sayuran, beras, daging, perlengkapan mandi sampai radio dan televisi.
b) Pertokoan (shopping centre)
Shopping centre (pertokoan) adalah bangunan pertokoan yang berderet-deret di tepi jalan. Biasanya atas peran pemerintah ditetapkan sebagai wilayah khusus pertokoan. Shopping centre berbentuk ruko yaitu perumahan dan pertokoan, sehingga dapat dijadikan tempat tinggal pemiliknya atau penyewa.
c) Mall/plaza/supermall
Mall/plaza/supermall adalah tempat atau bangunan untuk usaha yang lebih besar yang dimiliki/disewakan baik pada perorangan, kelompok tertentu masyarakat, atau koperasi. Pasar ini biasanya dilengkapi sarana hiburan, rekreasi, ruang pameran, gedung bioskop, dan seterusnya.

3 ) Berdasarkan jumlah barang yang dijual
a) Pasar eceran
Pasar eceran adalah tempat kegiatan atau usaha perdagangan yang menjual barang dalam partai kecil. Contoh toko-toko kelontong, pedagang kaki lima, pedagang asongan, dan sebagainya.
b) Pasar grosir
Pasar grosir adalah tempat kegiatan/usaha perdagangan yang menjual barang dalam partai besar, misalnya lusinan, kodian, satu dos,

satu karton, dan lain-lain. Pasar grosir dimiliki oleh pedagang besar dan pembelinya pedagang eceran. Contoh: Alfa gudang rabat, pusat-pusat grosir, makro, dan sebagainya.

b . Pasar Abstrak (Pasar Tidak Nyata)
Pasar abstrak (pasar tidak nyata) adalah pasar yang kegiatan jual beli barang atau jasa yang diperdagangkannya dilakukan berdasarkan contoh-contoh yang kualitasnya sudah ditentukan. Barang yang dijualnya pun tidak tersedia di tempat. Transaksi yang dilakukan antara penjual dan pembeli juga tidak harus bertemu secara langsung. Mereka dapat melakukannya melalui telepon,surat, internet, dan telegram. Contoh dan bentuk barang bisa dilihat melalui brosur, internet, televisi, majalah, koran, tabloid, dan lain-lain.

Contoh Pak Petrus yang tinggal di Kupang ingin membeli komputer pentium 4 merk “A” keluaran terbaru seperti yang diiklankan di televisi. Prosedur jual beli dilakukan melalui telepon untuk mencari kesepakatan harga. Setelah agen komputer yang ada di Bandungmenyetujui harganya, barang siap dikirimkan dengan catatan Pak Cahyo sudah mentransfer uangnya di bank. Kesepakatan harga yang disetujui serta barang yang dicontohkan dalam televisi termasuk contoh pasar tidak nyata (pasar abstrak). Pasar abstrak dapat berupa pasar uang, pasar modal, pasar barang berjangka, pasar tenaga kerja, dan pasar valuta asing.
1 ) Pasar uang
Pasar uang adalah pasar yang memperjualbelikan surat berharga jangka pendek (jangka waktunya kurang dari satu tahun), seperti Sertifikat Bank Indonesia (SBI), Surat Berharga Pasar Uang (SBPU), sertifikat deposito, interbank call money, bankers acceptance, commercial paper, treasury bills repurchase agreement, dan foreign exchange market.
2 ) Pasar modal
Pasar modal adalah tempat perdagangan saham, yaitu bukti kepemilikan dari sebuah perusahaan. Biasanya saham berbentuk surat, sehingga sering disebut surat berharga. Saham atau surat berharga yang diperdagangkan di pasar modal disebut efek. Efek sebenarnya sebuah istilah yang penggunaannya sangat luas. Semua yang termasuk surat berharga biasa disebut efek seperti surat pengakuan utang, surat berharga komersial, saham, obligasi, sekuritas kredit, tanda bukti utang, right issue, waran, opsi, dan produk-produk lainnya yang ditetapkan sebagai efek oleh Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam). Pelaksanaan perdagangan di pasar modal terdapat pialang (broker). Tugas dari broker adalah penghubung atau perantara perdagangan antara penjual dan pembeli.
3 ) Pasar barang berjangka
Pasar barang berjangka adalah badan usaha yang menyelenggarakan dan menyediakan sistem atau sarana untuk kegiatan jual beli

komoditi berdasarkan kontrak berjangka seperti Bursa Berjangka Jakarta (BBJ). Bursa Berjangka Jakarta dikenal dengan Jakarta Futures Exchange (JFE). Barang yang dijual di JFE adalah kelapa sawit, minyak goreng, kopi, kedelai, dan gula.
4 ) Pasar tenaga kerja
Pasar tenaga kerja atau bursa tenaga kerja adalah suatu kegiatan untuk mempertemukan antara pencari kerja dengan yang membutuhkan
pekerjaan. Hal-hal yang berkaitan dengan tenaga kerja di bawah naungan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi yang bertugas mendaftar dan menyalurkan pencari kerja supaya penghidupan pencari kerja lebih layak. Selain Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi, ada biro-biro jasa yang bergerak dalam penyaluran tenaga kerja. Pasar tenaga kerja berperan sebagai tempat untuk penyaluran tenaga kerja dan untuk memperoleh informasi lowongan pekerjaan di dalam negeri maupun luar negeri.
5 ) Pasar valuta asing
Pasar valuta asing sering disebut bursa valuta asing yaitu tempat kegiatan memperjualbelikan valuta asing. Pada perdagangan valuta asing dikenal istilah kurs. Kurs adalah nilai mata uang suatu negara yang dinyatakan dengan nilai mata uang negara lain. Kurs terdiri atas kurs jual dan kurs beli. Selisih antara kurs jual dan kurs beli menjadi keuntungan untuk para penjual valuta asing.

5. Pasar Menurut Bentuk dan Strukturnya

Pasar menurut struktur dibedakan menjadi empat macam yaitu pasar persaingan sempurna, monopoli, persaingan monopolistik, dan oligopoli.

a. Pasar Persaingan Sempurna
Pasar persaingan sempurna disebut juga pasar persaingan murni adalah pasar di mana terdapat banyak penjual dan pembeli dan mereka sudah sama-sama mengetahui keadaan pasar.

Pasar persaingan sempurna memiliki ciri-ciri berikut ini.
1) Banyak penjual dan pembeli.
2) Barang yang diperjualbelikan sejenis (homogen).
3) Penjual maupun pembeli memiliki informasi yang lengkap tentang pasar.
4) Harga ditentukan oleh pasar.
5) Semua faktor produksi bebas masuk dan keluar pasar.
6) Tidak ada campur tangan pemerintah.
Contoh pasar persaingan sempurna antara lain pasar hasil-hasil pertanian.

b . Pasar Persaingan Tidak Sempurna
Pasar persaingan tidak sempurna adalah kebalikan dari pasar persaingan sempurna yaitu pasar yang terdiri atas sedikit penjual dan banyak pembeli. Pada pasar ini penjual dapat menentukan harga barang. Barang yang diperjualbelikan jenisnya heterogen (berbagai jenis barang). Pasar persaingan tidak sempurna mempunyai beberapa bentuk pasar.
1 ) Pasar Monopoli
Pasar monopoli adalah pasar yang terjadi apabila seluruh penawaran terhadap sejenis barang pada pasar dikuasai oleh seorang penjual atau sejumlah penjual tertentu. Pada pasar monopoli terdapat ciri-ciri berikut ini.
a) Hanya ada satu penjual sebagai pengambil keputusan harga (melakukan monopoli pasar).
b) Penjual lain tidak ada yang mampu menyaingi dagangannya.
c) Pedagang lain tidak dapat masuk karena ada hambatan dengan undang-undang atau karena teknik yang canggih.
d) Jenis barang yang diperjualbelikan hanya semacam.
e) Tidak adanya campur tangan pemerintah dalam penentuan harga, contoh: PT Pertamina (persero), PT Perusahaan Listrik Negara (persero), dan PT Kereta Api (persero).

2 ) Pasar Persaingan Monopolistis
Pasar persaingan monopolistis adalah pasar dengan banyak penjual yang menghasilkan barang yang berbeda corak. Pasar ini banyak dijumpai pada sektor jasa dan perdagangan eceran. Misalnya jasa salon, angkutan, toko obat/apotik, dan toko kelontong. Pada pasar persaingan monopolistik terdapat ciri-ciri berikut ini.
a) Terdiri atas banyak penjual dan banyak pembeli.
b) Barang yang dihasilkan sejenis, hanya coraknya berbeda. Contoh: sabun, pasta gigi, dan minyak goreng.
c) Terdapat banyak penjual yang besarnya sama, sehingga tidak ada satu penjual yang akan menguasai pasar.
d) Penjual mudah menawarkan barangnya di pasar.
e) Penjual mempunyai sedikit kekuasaan dalam menentukan dan memengaruhi harga pasar.
f) Adanya peluang untuk bersaing dalam keanekaragaman jenis barang yang dijual.

3 ) Pasar Oligopoli
Pasar oligopoli adalah pasar yang hanya terdiri atas beberapa penjual untuk suatu barang tertentu, sehingga antara penjual yang satu dengan yang lainnya bisa memengaruhi harga. Contoh: perusahaan menjual mobil dan sepeda motor, perusahaan rokok, industri telekomunikasi, dan perusahaan semen. Pasar oligopoli mempunyai ciri-ciri berikut ini.
a) Hanya terdapat sedikit penjual, sehingga keputusan dari salah satu penjual akan memengaruhi penjual lainnya.
b) Produk-produknya berstandar.
c) Kemungkinan ada penjual lain untuk masuk pasar masih terbuka.
d) Peran iklan sangat besar dalam penjualan produk perusahaan.

D. Peranan Pasar

Pasar mempunyai peranan yang sangat penting bagi perekonomian. Berikut ini beberapa peranan pasar.

1. Peranan Pasar bagi Produsen

Pasar mempunyai peranan yang sangat penting bagi produsen yaitu membantu memperlancar penjualan hasil produksi dan dapat pula digunakan sebagai tempat untuk mempromosikan atau memperkenalkan barang dan jasa hasil produksi. Selain itu produsen juga dapat memperoleh barang atau jasa yang akan digunakan untuk keperluan proses produksi.

2. Peranan Pasar bagi Konsumen

Pasar mempunyai peranan yang sangat penting bagi konsumen, karena konsumen mudah untuk memperoleh barang atau jasa yang dibutuhkan. Apabila pasar semakin luas, konsumen akan semakin mudah memperoleh barang atau jasa yang dibutuhkan.

3. Peranan Pasar bagi Pembangunan

Peranan pasar bagi pembangunan adalah menunjang kelancaran pembangunan yang sedang berlangsung. Upaya dalam meningkatkan pembangunan, pasar berperan membantu menyediakan segala macam barang dan jasa yang bermanfaat bagi pembangunan. Pasar juga dapat dijadikan sumber pendapatan pemerintah untuk membiayai pembangunan melalui pajak dan retribusi.

4. Peranan Pasar bagi Sumber Daya Manusia

Kegiatan perdagangan di suatu pasar membutuhkan tenaga kerja yang tidak sedikit. Semakin luas suatu pasar, semakin besar tenaga kerja yang dibutuhkan. Dengan banyaknya tenaga kerja yang dibutuhkan, berarti pasar turut membantu mengurangi pengangguran, memanfaatkan sumber daya manusia, serta membuka lapangan kerja.

E. Hubungan antara Pasar dengan Distribusi

Pasar merupakan bagian dari kegiatan distribusi yang berfungsi menyalurkan atau menyampaikan barang dari produsen kepada konsumen melalui para pedagang. Barang-barang yang dihasilkan oleh produsen bukan untuk dikonsumsi sendiri, tetapi perlu disebarluaskan kepada masyarakat umum. Pasar dalam kegiatan distribusi memiliki peranan yang cukup penting. Berikut ini fungsi hubungan antara pasar dengan distribusi.

1. Fungsi Pertukaran

Keterkaitan antara pasar dengan distribusi berfungsi sebagai pertukaran. Orang-orang yang menjual barang di pasar akan berperan sebagai pedagang sekaligus penyalur barang ke konsumen.Parapedagang tentunya akan memilih barang-barang yang disenangi oleh pembeli. Apabila barang-barang tersebut digemari oleh pembeli maka barang-barang yang ditawarkan akan laku terjual. Dengan demikian kegiatan distribusi akan lancar dan pedagang pun akan mendapat keuntungan.

2. Fungsi Penyediaan Fisik

Pasar dan distribusi mempunyai fungsi penyedia fisik, artinya pasar akan menyediakan barang-barang yang dibutuhkan oleh konsumen. Barang-barang tersebut akan diperoleh dari produsen melalui distributor. Barang-barang akan dikumpulkan untuk kemudian dijual ke konsumen. Barang-barang yang dijual oleh pedagang tidak akan habis dalam waktu sehari. Pedagang akan menyimpan sisa barang yang dijualnya di gudang sebagai persediaan untuk dijual kembali di hari berikutnya. Dengan demikian fungsi ini berkaitan dalam hal pengumpulan, penyimpanan, pemilihan, dan pengangkutan.

3. Fungsi Penunjang

Fungsi penunjang antara pasar dengan distribusi dilakukan untuk membantu dan menyempurnakan fungsi pertukaran dan penyediaan fisik agar dapat berjalan dengan baik. Pasar dan distribusi dapat digunakan sebagai sarana penunjang dalam memperkenalkan barang-barang yang dihasilkan oleh produsen. Misalnya dengan memasang iklan di pasar atau menyebarkan pamflet kepada konsumen. Dengan demikian konsumen akan mengetahui produk-produk baru tersebut.

  1. A.  Teori produksi dan kegiatan perusahaan

Teori tingkah laku konsumen memberikan latar belakang yang penting di dalam memahami sifat permintaan para pembelidi pasar. Untuk melihat selak-seluk kegiatan perusahaan dalam memproduksi dan menawarkan barangnya di perlukan analisis ke atas berbagai aspek kegiatan memproduksinya. Pertama harus di analisis sampai dimana faktor-faktor pruduksi akan di gunakan untuk menghasilkan barang yang akan di produksikan. Sesudah itu perlu di lihat ongkos produksi untuk menghasilkan barang-barang tersebut. Dan pada akhirnya perlu di analisis bagaimana seorang pengusaha akan membandingkan hasil penjualan produksinya dengan ongkos produksi yang di keluarkannya, untuk mnentukan tingkat produksi  yang akan memberikan keuntungan yang maksimum kepadanya.

  1. B.   Bentuk-bentuk organisasi perusahaan

Organisasi perusahaan dapat di bedakan kepada tiga bentuk organisasi yang pokok yaitu :

  1. PERUSAHAAN PERSEORANGAN

Perusahaan perseorangan adalah organisasi perusahaan yang terbanyak jumlahnya dalam setiap perekonomian. Tetapi sumbangannya kepada keseluruhan produksi nasional tidaklah terlalu besar, karena kebanyakan dari usaha tersebut di lakukan secara kecil-kecilan, yaitu modalnya tidak begitu besar dan begitu pula dengan hasil produksi dan penjualannya. Contohnya : pedagang sate, restoran , toko kelontong dan toko makanan dan miniman. Keuntungan terpenting dari perusahaan perseorangan adalah kebebasan yang tidak terbatas yang dimiliki pemiliknya. Ia sepenuhnya menguasai perusahaan tersebut dan dapat meelakukan apapun tindakan yang di anggapnya akan menguntungkan usahanya. Dan adapun kelemahan dari perusahaan perseorangan yaitu modalnya kecil dan sukar untuk memperoleh pinjaman.

  1. PERUSAHAAN FIRMA/PERKONGSIAN

Organisasi perusahaan seperti ini adalah organisasi perusahaan yang dimiliki oleh beberapa orang. Mereka bersepakat untuk secara bersama menjalankan suatu usaha dan membagi keuntungan yang di peroleh berdasarkan perjanjian yang telah di sepakati bersama. Modal uasaha di kumpulkan dari anggota-anggota perkongsian itu, dan ada kalanya mereka meminjam modal dari badan-badan keuangan. Disamping kemungkinan memperoleh modal yang banyak kebaikan lain dari perusahaan perkongsian adalah tanggung jawab bersama di dalam menjalankan perusahaan.

  1. PERSEROAN TERBATAS

Dari segi jumlah produksi dan hasil penjualan yang di lakukannya, organisasi perusahaan yang berbentuk perseroan terbatas adalah bentuk perusahaan yang paling penting. Kebaikan yang terpenting dari perseroan terbatas yaitu di dalam kemampuannya dalam memperoleh modal. Perusahaan yang berbentuk perseroan terbatas dapat mengumpulkan modal secara mengeluarkan saham, suatu bentuk surat berharga yang menyatakan bahwa pemegangnya adalah menjadi salah seorang pemilik dari perusahaan yang mengeluarkan saham tersebut.

Dari tiga jenis yang di uraikan di atas, ada juga  perusahaan yang bentuknya sedikit berbeda dari ketiga jenis tersebut, yaitu :

  1. 1.      Perusahaan milik Negara

Perusahaan milik Negara pada umumnya diorganisasikan seperti perusahaan terbatas. Perdebaannya terletak pada pemilikan perusahaan tersebut yaitu saham-saham dari perusahaan Negara adalah dimiliki oleh pemerintah. Dengan demikian pengurus perusahaan diangkat dan di berhentijkan oleh pemerintah. Perusahaan pemerintah berkecimpung di dalam berbagai kegiatan ekonomi. Di hamper setiap Negara perusahaan pemerintah biasanya menjalankan kegiatan menyediakan jasa-jasa yang menjadi kebutuhan pokok masyarakat seperti di perusahaan-perusahaan menyediakan listrik, air, hiburan radio dan televisi, jasa pos dan komunikasi, dan perusahaan pengangkutan. Di samping itu ada juga yang menjalankan kegiatannya yang bersaing dengan perusahaan swasta, diantaranya adalah perusahaan perkebunan, perusahaan bank perdagangan, perusahaan asuransi, perusahaan minyak dan perusahaan kontraktor jalan dan bangunan.

  1. 2.      Perusahaan koperasi

Adalah perusahaan yang didirikan bukan untuk mencari keuntungan tetapi untuk melindungi kepentingan para anggootanya. Perusahaan koperasi dapat di bedakan menjadi tiga jenis Yaitu :

  1. Koperasi konsumsi

Menjalankan kegiatan membeli barang dan kemuudian menjualnya kepada  para anggota. Keunutungan dari usaha ini kemudian di bagikan kembali kepada para anggota.

  1. Koperasi produksi

Berusaha agar hasil produksi para anggotanya dapat di jual dengan harga yang tinggi dan tidak di   tindas para pembeli.

  1. Koperasi kredit

Koperasi kredit adalah badan pinjam meminjam uang kepada anggotanya dengan tingkat bunga yang relative rendah.

  1. Perusaahan di tinjau dari sudut teori ekonomi

Uraian yang baru saja di buat mengenai jenis-jenis badan uasaha dengan jelas telah menunjukan bahwa dalam suatu perrekonomian perusahaan adalah tidak seragam bentuknya.

Disamping berbeda dalam bentuk organisasi dan besar perusahaannya, mereka juga berbeda di dalam jenis usahanya. Ada yang berusaha dalam perusahaan pertanian secara besar-besaran, ada yang berupa kegiatan peternakan secara kecil-kecilan, ada yang merupakan perusahaan industry rumah tangga dan ada pula yang merupakan industry raksasa. Di dalam teori ekonomi, di dalam menganalisis kegiatan perusahaan untuk memenuhi permintaan yang wujud di dalam pasar. Didalam teori ekonomi juga analisis yang di buat tidak membedakan apakah perusahaan itu perusahaan pemerintah atau swasta. Di dalam teori ekonomi berbagai jenis perusahaan di pandang sebagai unit-unit badan usaha yang mempunyai tujuan yang bersamaan, yaitu mencari keuntungan yang maksimum, untuk tujuan tersebut ia menjalankan usaha yang bersamaan yaitu mengatur penggunaan faktor-faktor produksi dengan efisien.

  1. Tujuan perusahaan

Dalam teori ekonomi pemisalan terpenting di dalam menganalisis kegiatan perusahaan adalah mereka akan melakukan kegiatan memproduksi sampai kepada tingkat dimana keuntungan mereka mencapai jumlah yang maksimum

  1. Cara mencapai tujuan

 

MEMAKSIMUMKAN PRODUSEN

Dinyatakan dalam  :

  1. Dimisalkan biaya yang dibelanjakan untuk membeli per unit modal adalah Rp. 4.000, upah tenaga kerja adalah Rp. 2.000, dan biaya yang disediakan produsen adalah Rp. 28.000. dengan uang sebanyak Rp. 28.000 produsen dapat,sekiranya ia dapat membeli satu jenis faktor produksi saja,memperoleh 7 unit modal atau 14 tenaga kerja.maka garis ongkos sama TC4 menggambarkan  gabungan tenaga kerja dan modal yang didapat diperoleh produsen dengan modal yang tersedia.manakah produksi yang paling maksimum ? terdapat lima titik yang terdapat pada berbagai kurva produksi yang sama merupakan titik perpotongan atau titik persinggungan  dengan garis TC4.titik tersebut adalah A,B,C,D dan E. titik E terletak dikurva produksi yang paling tinggi, produksi sama Y yeng menggambarkan tingkat produksi sebanyak 2500 unit.

            MEMINIMUMKAN ONGKOS

Misalkan produsen ingin memproduksikan sebanyak 1500 unit,di gambarkan oleh kurva produksi sama X. dilihat bahwa kurva itu dipotong atau disinggung oleh garis-garis ongkos di 5 titik. Titik B,C,Q,R dan P. titik P adalah pada garis ongkos. ( yang memotong/menyinggung kurva produksi sama x)

            JANGKA PENDEK DAN JANGKA PANJANG

Teori ekonomi membedakan jangka waktu analisis kepada dua jangka waktu: Jangka pendek dan Jangka panjang. Analisis keatas kegiatan memproduksi persuahan dikatakan didaam jangka pendek apabila sebagian dan gaktor produksi dianggap tetap jumlahnya. Janga pendek berbeda dari satu perusahaan keperusahaan lainya..jangka panjang semua faktor produksi dan mengalami perubahan.dapat ditambah jumlahnya kalau memang ha tersebut diperlukan

FIRMA DAN INDUSTRI

Produksi dan teori ongkos adalah perbedaan diantara pengertian firma       Dan industry. rma adalah dimaksudkan sebagai suatu badan usaha yang menggunakan faktor-faktor produksi untuk menghasilkan barang-barang yang dibutuhkan masyarakat.

Industri di artikan sebagai dari kumpulan dari firma-firma yang menghasikan barang yang sama atau sangat bersamaan yang terdapat dalam suatu pasar.

FUNGSI PRODUKSI

Fungsi produksi menunjukan sifat perkaitan diantara faktor-faktorproduksi yang di ciptakan berarti bahwa : Tingkat produksi sesuatu barang tergantung kepada jumlah tenaga kerja.jumlah kekayaan alam,dan tingkat teknoogi yang digunakan

TEORI PRODUKSI DENGAN SATU FAKTOR BERUBAH

(Satu-satunya faktor produksi yang dapat diubah jumlahnya adalah tenaga kerja).

HUKUM HASIL LEBIH YANG SEMAKIN BERKURANG

Hukum hasil lebih yang semakin berkurang menyatakan apabila faktor faktor produksi yang di unbah jumlahnya(Tenaga Kerja)terus menerus ditambah sebanyak satu unit,pada mulanya produksi total akan semakin banyak bertambahnya,tetapi sesudah sutau tingkat tertentu produksi tambahan akan semakin berkurang dan akhirnya mencapai nilai negative dan menyebabkan pertambahan produksi total semakin lambat dan akhirnya ia mencapai tingkat yang maksimum dan kemudian menurun

KURVA PRODUKSI TOTAL,PRODUKSI RATA-RATA            DAN PRODUKSI MARZINAL

Yaitu kurva AP, akan bergerak ke atas-yang mengambarkan bahwa produksi rata-rata bertambah tinggi.

            KURVA PRODUKSI SAMA(ISOQUANT)

Kurva produksi sama,yang menggambarkan gabungan tenaga kerjadan modal yang akan menghasilkan satu tingkat produksi tertentu.

Gabungan tenaga kerja dan modal menghasilkan 1000 unit produksi GabunganTenaga kerjaModal

A

B

C

D

1

2

3

6

6

3

2

1

 

Pasar Persaingan Sempurna

 

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pada pasar ini kekuatan permintaan dan kekuatan penawaran dapat bergerak secara leluasa. Ada pun harga yang terbentuk benar-benar mencerminkan keinginan produsen dan konsumen. Permintaan mencerminkan keinginan konsumen, sementara penawaran mencerminkan keinginan produsen atau penjual. Bentuk pasar persaingan murni terdapat terutama dalam bidang produksi dan perdagangan hasil-hasil pertanian seperti beras, terigu, kopra, dan minyak kelapa. Bentuk pasar ini terdapat pula perdagangan kecil dan penyelenggaraan jasa-jasa yang tidak memerlukan keahlian istimewa ( pertukangan, kerajinan ).

Dalam persaingan sempurna ini pembeli dan penjual berjumlah banyak. Artinya, jumlah pembeli dan jumlah penjual sedemikian besarnya, sehingga masing-masing pembeli dan penjual tidak mampu mempengaruhi harga pasar. Dengan demikian masing-masing pembeli dan penjual telah menerima tingkat harga yang terbentuk di pasar sebagai suatu datum atau fakta yang tidak dapat di ubah. Bagi pembeli, barang atau jasa yang ia beli merupakan bagian kecil dari keseluruhan jumlah pembelian masyarakat. Bagi penjual pun berlaku hal yang sama sehingga bila penjual menurunkan harga, ia Akan rugi sendiri, sedangkan bila menaikan harga. Maka pembeli akan lari penjual lainnya.

1.2 Rumusan Masalah

Dari latar belakang di atas dapat di buat beberapa rumusan masalah yaitu antar lain:

  1. Ciri-ciri pasar persaingan sempurna.
  2. Pemaksimuman keuntungan jangka pendek.
  3. Keseimbangan dalam industri.
  4. Kebaikan & keburukan pasar persaingan sempurna.

1.3 Tujuan

Tujuan pembuatan karya tulis ini adalah:

  1. Untuk mengetahui cirri-ciri pasar persaingan sempurna.
  2. Untuk mengetahui pemaksimuman keuntungan jangka pendek.
  3. Untuk mengetahui keseimbangan dalam industri.

Untuk mengetahui kebaikan & keburukan pasar persaingan sempurna.

BAB II

PEMBAHASAN MASALAH

2.1 Ciri-ciri pasar persaingan sempurna

Pasar persaingan sempurna dapat didefinisikan sebagai suatu struktur pasar atau industri dimana terdapat banyak penjual dan pembeli, dan setiap penjual atau pun pembeli tidak dapat mempengaruhi keadaan di pasar.

Ciri-ciri selengkapnya dari pasar persaingan sempurna adalah seperti yang diuraikan dibawah ini :

v Perusahaan adalah pengambil harga

Pengambil harga atau price taker berarti suatu perusahan yang ada di dalam pasar tidak dapat menentukan atau mengubah harga pasar. Apa pun tindakan perusahaan dalam pasar, ia tidak akan menimbulkan perubahan ke atas harga pasar yang berlaku. Harga barang di pasar ditentukan oleh interaksi diantara keseluruhan produsen dan keseluruhan pembeli. Seorang produsen terlalu kecil peranannya didalam pasar sehingga tidak dapat mempengaruhi penentuan harga atau tingkat produksi dipasar. Peranannya sangat kecil tersebut disebabkan karena jumlah produksi yang diciptakan produsen merupakan sebagian kecil saja dari keseluruhan jumlah barang yang dihasilkan dan diperjual-belikan.

v Setiap perusahaan mudah keluar atau masuk

Sekiranya perusahaan mengalami kerugian, dan ingin meninggalkan industri tersebut, langkah ini dapat dengan mudah dilakukan. Sebaliknya apabila ada produsen yang ingin melakukan kegiatan di industri tersebut, produsen tersebut dapat dengan mudah melakukan kegiatan yang diinginkannya tersebut. Sama sekali tidak terdapat hambatan-hambatan, baik secara legal maupun dalam bentuk lain secara keuangan atau secara kemampuan teknologi, misalnya kepada perusahaan-perusahaan untuk memasuki atau meninggalkan bidang usaha tersebut.

v Menghasilkan barang serupa

Barang yang dihasilkan berbagai perusahaan tidak mudah untuk dibeda-bedakan. Barang yang dihasilkan sangat sama atau serupa. Tidak terdapat perbedaan yang nyata diantara barang yang dihasilkan suatu perusahaan lainnya. Barang seperti itu dinamakan dengan istilah barang identical atau homogenous. Karena barang-barang tersebut adalah sangat serupa para pembeli tidak dapat membedakan yang mana dihasilkan produsen A atau B atau produsen yang lainnya. Barang yang dihasilkan seorang produsen merupakan pengganti sempurna kepda barang yang dihasilkan oleh produsen-produsen lain. Sebagai akibat dari efek ini, tidak ada gunanya kepada perusahaan-perusahaan untuk melakukan persaingan yang berbentuk persaingan bukan harga atau nonprice competition atau persaingan dengan misalnya melakukan iklan dan promosi penjualan. Cara ini tidak efektif untuk menaikkan penjualan karena pembeli mengetahui bahwa barang-barang yang dihasilkan berbagai produsen dalam industri tersebut tidak ada bedanya sama sekali.

v Terdapat banyak perusahaan di pasar

Sifat inilah yang menyebabkan perusahaan tidak mempunyai kekuasaan untuk mengubah harga. Sifat ini meliputi dua aspek, yaitu jumlah perusahaan sangat banyak dan masing-masing perusahaan adalah relative kecil kalau dibandingkan dengan keseluruhan jumlah perusahaan di dalam pasar. Sebagai akibatnya produksi setiap perusahaan adalah sangat sedikit kalau dibandingkan dengan jumlah produksi dalam industri tersebut,. Sifat ini menyebabkan apa pun yang dilakukan perusahaan, seperti menaikkan atau menurunkan harga dan menaikkan atau menurunkan produksi, sedikit pun ia tidak mempengaruhi harga yang berlaku dalam pasar/industri tersebut.

v Pembeli mempunyai pengetahuan yang sempurna mengenai pasar

Dalam pasar persaingan sempurna juga dimisalkan bahwa jumlah pembeli adalah sangat banyak. Namun demikian dimisalkan pula bahwa masing-masing pembeli tersebut mempunyai pengetahuan yang sempurna mengenai keadaan dipasar, yaitu mereka mengetahui tingkat harga yang berlaku dan perubahan-perubahan ke atas harga tersebut. Akibatnya para produsen tidak dapat menjual barangnya dengan harga yang lebih tinggi dari yang berlaku di pasar.

2.4 Kebaikan dan keburukan pasar persaingan sempurna

Pasar persaingan sempurna memiliki bebarapa kebaikan dibandingkan pasar-pasar yang lainnya antara lain :

1. Persaingan sempurna memaksimumkan efisiensi

Sebelum menerangkan kebaikan dari pasar persaingan sempurna ditinjau dari sudut efisiensi, terlebih dahulu akan diterangkan dua konsep efisiensi yaitu:

a. Efisiensi produktif : Untuk mencapai efisiensi produktif harus dipenuhi dua syarat. Yang pertama, untuk setiap tingkat produksi, biaya yang dikeluarkan adalah yang paling minimum. Untuk menghasilkan suatu tingkat produksi berbagai corak gabungan faktor-faktor produksi dapat digunakan. Gabungan yang paling efisien adalah gabungan yang mengeluarkan biaya yang paling sedikit. Syarat ini harus dipenuhi pada setiap tingkat produksi. Syarat yang kedua, industri secara keseluruhan harus memproduksi barang pada biaya rata-rata yang paling rendah, yaitu pada waktu kurva AC mencapai titik yang paling rendah. Apabila suatu industri mencapai keadaan tersebut maka tingkat produksinya dikatakan mencapai tingkat efisiensi produksi yang optimal, dan biaya produksi yang paling minimal.

b. Efisiensi Alokatif

Untuk melihat apakah efisiesi alokatif dicapai atau tidak, perlulah dilihat apakah alokasi sumber-sumber daya keberbagi kegiatan ekonomi/produksi telah dicapai tingkat yang maksimum atau belum. Alokasi sumber-sumber daya mencapai efisiensi yang maksimum apabila dipenuhi syarat berikut : harga setiap barang sama dengan biaya marjinal untuk memproduksi barang tersebut. Berarti untuk setiap kegiatan ekonomi, produksi harus terus dilakukan sehingga tercapai keadaan dimana harga=biaya marjinal. Dengan cara ini produksi berbagai macam barang dalam perekonomian akan memaksimumkan kesejahteraan masyarakat.

Efisiensi dalam persaingan sempurna

Didalam persaingan sempurna, kedua jenis efisiensi ynag dijelaskan diatas akan selalu wujud. Telah dijelaskan bahwa didalam jangka panjang perusahaan dalam persaingan sempurna akan mendapat untung normal, dan untung normal ini akan dicapai apabila biaya produksi adalah yang paling minimum. Dengan demikian, sesuai dengan arti efisiensi produktif yang telah dijelaskan dalam jangka panjang efisiensi produktif selalu dicapai oleh perushaan dalam persaingan sempurna.

Telah juga dijelaskan bahwa dalam persaingan sempurna harga = hasil penjualan marjinal. Dan didalam memaksimumkan keuntungan syaratnya adalah hasil penjualan marjinal = biaya marjinal. Dengan demikian didalam jangka panjang keadaan ini berlaku: harga = hasil penjualan marjinal = biaya marjinal. Kesamaan ini membuktikan bahwa pasar persaingan sempurna juga mencapai efisiensi alokatif.

Dari kenyataan bahwa efisiensi produktif dan efisiensi alokatif dicapai didalam pasar persaingan sempurna.

2. Kebebasan bertindak dan memilih

Persaingan sempurna menghindari wujudnya konsentrasi kekuasaan di segolonan kecil masyarakat. Pada umumnya orang berkeyakinan bahwa konsentrasi semacam itu akan membatasi kebebasan seseorang dalam melakukan kegiatannya dan memilih pekerjaan yang disukainya. Juga kebebasaannya untuk memilih barang yang dikonsumsikannya menjadi lebih terbatas.

Didalam pasar yang bebas tidak seorang pun mempunyai kekuasaan dalam menentukan harga, jumlah produksi dan jenis barang yang diproduksikan. Begitu pula dalam menentukan bagaimana faktor-faktor produksi digunakan dalam masyarakat, efisiensilah yang menjadi factor yang menentukan pengalokasinya. Tidak seorang pun mempunyai kekuasan untuk menentukan corak pengalokasiannya. Selanjutnya dengan adanya kebebasaan untuk memproduksikan berbagai jenis barang maka masyarakat dapat mempunyai pilihan yang lebih banyak terhadap barang-barang dan jasa-jasa yang diperlukan untuk memenuhi kebutuhannya. Dan masyarakat mempunyai kebebasan yang penuh keatas corak pilihan yang akan dibuatnya dalam menggunakan factor-faktor produksi yang mereka miliki.

Disamping memiliki kebaikan-kebaikan, pasar persaingan sempurna juga memiliki keburukan-keburukan antara lain :

1. Persaingan sempurna tidak mendorong inovasi

Dalam pasar persaingan sempurna teknologi dapat dicontoh dengan mudah oleh perusahaan lain. Sebagai akibatnya suatu perusahaan tidak dapat meemperoleh keuntungan yang kekal dari mengembangkan teknologi dan teknik memproduksi yang baru tersebut. Oleh sebab itulah keuntungan dalam jangka panjang hanyalah berupa keuntungan normal, Karena walaupun pada mulanya suatu perusahaan dapat menaikkan efisiensi dan menurunkan biaya, perusahaan-perusahaan lain dalam waktu singkat juga dapat berbuat demikian. Ketidakkekalan keuntungan dari mengembangkan teknologi ini menyebabkan perusahaan-perusahaan tidak terdorong untuk melakukan perkembangan teknologi dan inovasi.

Disamping oleh alasan yang disebutkan diatas, segolongan ahli ekonomi juga berpendapat kemajuan teknologi adalah terbatas dipasar persaingan sempurna karena perusahaan-perusahan yang kecil ukurannya tidak akan mampu untuk membuat penyelidikan untuk mengembangkan teknologi yang lebih baik. Penyelidikan seperti itu sering kali sangat mahal biayanya dan tidak dapat dipikul oleh perusahaan yang kecil ukurannya.

2. Persaingan sempurna adakalanya menimbulkan biaya sosial

Didalam menilai efisiensi perusahaan yang diperhatikan adalah cara perusahaan itu menggunakan sumber-sumber daya. Ditinjau dari sudut pandangnan perusahaan, penggunaannya mungkimn sangat efisien. Akan tetapi, ditinjau dari sudut kepentingan masyarakat, adakalanya merugikan.

3. Membatasi pilihan konsumen

Karena barang yang dihasilkan perusahaan-perusahan adalah 100 persen sama, konsumen mempunyai pilihan yang terbatas untuk menentukan barang yang akan dikonsumsinya.

4. Biaya dalam pasar persaingan sempurna mungkin lebih tinggi

Didalam mengatakan biaya produksi dalam pasar persaingan sempurna adalah paling minimum,tersirat (yang tidak dinyatakan)pemisalan bahwa biaya produksi tidak berbeda. Pemisalan ini tidak selalu benar. Perusahaan-perusahaan dalam bentuk pasar lainnya mungkin dapat mengurangi biaya produksi sebagai akibat menikmati skala ekonomi,perkembangan teknologi dan inovasi.

5. Distribusi pendapatan tidak selalu rata

Suatu corak distribusi pendapatan tertentu menimbulkan suatu pola permintaan tertentu dalam masyarakat. Pola permintaan tersebut akan menentukan bentuk pengalokasian sumber-sumber daya. Ini berarti distribusi pendapatan menentukan bagaimana bentuk dari penggunaan sumber-sumber daya yang efisien. Kalau distribusi pendapatan tidak merata maka penggunaan sumber-sumber daya (yang dialokasikan secara efisien) akan lebih banyak digunakan untuk kepentingan golongan kaya.

BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

Kesimpulan yang dapat diambil dari karya tulis ini adalah :

Ø Pasar persaingan sempurna dapat didefinisikan sebagai suatu struktur pasar atau industri dimana terdapat banyak penjual dan pembeli, dan setiap penjual atau pun pembeli tidak dapat mempengaruhi keadaan di pasar.

Ø Ciri-ciri dari pasar persaingan sempurna adalah

a. Perusahaan adalah pengambil harga

b. Setiap perusahaan mudah keluar atau masuk

c. Menghasilkan barang yang serupa

d. Terdapat banyak perusahaan di pasar

e. Pembeli mempunyai pengetahuan yang sempurna

Ø Kebaikan dan keburukan dari pasar persaingan sempurna

Kebaikannya :

a. Persaingan sempurna memaksimumkan efisiensi

b. Kebebasan bertindak dan memilih

Keburukannya :

a. Persaingan sempurna tidak mendorong inovasi

b. Persaingan sempurna adakalanya menimbulkan biaya social

c. Membatasi pilihan konsumen

d. Biaya produksi dalam persaingan sempurna mungkin lebih tinggi

e. Distribusi pendapatn tidak selalu merata

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: